SMA masa paling indah, iya toh?

Saya gak tau pertanyaan di atas bisa saya jawab atau tidak. FYI, teman-teman geng di SMA tuh masih akrab sampai sekarang meskipun beberapa diantara mereka sudah ada yang berkeluarga dan punya anak. Malah lebaran kemarin, kami ada acara single night out, artinya teman-teman gengku harus kumpul tapi yang sudah menikah tidak boleh bawa anak atau suaminya. Hahaha. Terserah deh suami/istri mereka mau ngomong apa. Alhamdulillah kami berhasil menculik Rika dan Beti dari suami-suaminya yang kami tawan di rumah mereka masing-masing. Kami juga berhasil membius anaknya Rika agar Rika bisa menikmati satu malam itu sebagai perempuan single.
Tak sengaja tadi saya chat sama Abhe, salah satu teman geng ku di SMA. kami sedikit bernostalgia tentang malam-malam yang saya, Abhe dan teman-teman habiskan di rumah ku untuk belajar (padahal sebenarnya sih hampir tiap malam kami bukannya belajar malah ngobrol dan makan). Kebetulan, saya kehilangan foto-foto jaman SMA ku. Untungnya Abhe punya beberapa stock buat dishare.
Ini ada beberapa foto SMA yang sampai ke layar komputerku, dikirim oleh Abhe (my dearest high school friend). Foto-foto ini membuat saya malu sendiri melihat styleku dan teman-teman. For sure, it is jadul banget, norak sudah pasti. Apalagi model rambut belah tengah nya yang bikin cewek-cewek angkatanku gak kuku. Wakakakak.

(bergaya di semak-semak sekolah, mmm lagi siap-siap bolos sebenarnya)


(BOys and Girls, foto ini tercipta karena pengarah gaya nya capek sendiri ngarahin kami. Cowok ki-ka: Saleh, Rahman, Abhe, Ceddi, Cipu. Cewek ki-ka: Bali, Rika, Diana, Wati, Mia)


(Foto anak-anak desa dari pelosok negeri sebelum terkontaminasi pergaulan kota, apa siih)


(Entah dimana kalian semuanya sekarang?)

Anyway, ada pelajaran yang saya peroleh, transformasi manusia. Manusia mengikuti trend, (coba bayangkan kalo saya ke kantor masih dengan dandanan SMA ku, weleh weleh bisa-bisa saya dicap katro sama teman-teman kantor).
Thanks to Abhe, untuk foto-fotonya. Buat teman-teman yang lain, ditunggu ketemuannya next lebaran Insya Allah... Amiin.

Comments

Ayu said…
Pu, beneran loh lu mirip sahrul gunawan
denmasdeny said…
setuju ama ayu tapi cuma untuk foto no.2, favorit gw foto no.3 disitu cipu lebih "natural" hahaha...
denmasdeny said…
eh.. salah ding.. maksud gw foto no.4.. itu favorit gw...
cipu said…
Apa seeeh pak deni, pake paporit paporit gitu.
To Ayu, kamu salah, saya gak mirip sahrul gunawan, yang bener sahrul gunawan yang mirip saya, hahaha
masni said…
dari tadi sy cariin yang mana dirimu diantara kerumunan culun itu, after struggling tightly, finally I am able to recognize your face, no changes at all,hahahahaha,maksudnya????
sekarang dah pasti dah cakep secara udah jd anak jakarta

Popular Posts