Thursday, January 8, 2009

Dan Ibu Penjual Pecel pun terbengong-bengong (A krik krik moment from madam "pecel" vendor)

Seperti biasa, pecel menjadi menu andalanku setiap pagi jika tidak sempat sarapan di rumah. Bukan hanya karena makanan ini lumayan sehat menurutku, tapi memang harganya yang dipatok 4000 rupiah (including 2 tempe goreng) lumayan murah menurut ukuran kantongku. Ibu penjual pecel juga sudah hapal dengan menu pecel ku yang tidak pake pahit (pare, red).

Pagi ini, karena tidak sempat sarapan di rumah, saya sarapan pecel lagi. Biasanya telat sedikit saja, saya sudah harus ngantri untuk mendapatkan sarapan ku ini. Tapi tumben pagi ini, gak harus ngantri.

"Bu, pecel bu biasa, gak pake pahit. Nanti gak usah pake kresekan yah bu, saya pegang aja"

"Iya Mas, " Kata ibu itu.

"Eh mas kok gak pernah mau pake kresekan sih?" tanya nya lagi

Saya sempat bingung mau ngomong apa.

"Karena plastik itu sulit terurai bu oleh tanah. Plastik itu jahat sama lingkungan bu",

Krik krik krik krik krik

Ibu penjual pecel manggut manggut, entah mengerti apa nggak dengan jawabanku. Tapi nampaknya sih dia nggak ngerti soalnya abis manggut-manggut, ibu penjual pecel itu senyum aneh ke saya.

Kejadian ini bikin saya tersenyum sendiri. Memang dua bulan terakhir ini, sebisa mungkin saya mengurangi penggunaan plastik. Saya selalu bawa tas kain kemanapun pergi just in case harus singgah belanja sesuatu sepulang kantor jadi gak perlu bawa plastik pulang ke apartemen lagi.

Andai ibu penjual tahu betapa jahatnya plastik terhadap bumi ini, saya yakin dia mengerti alasanku untuk tidak menggunakan kresekan nya.

12 comments:

Ayu said...

kondom terbuat dari apa pu?

*kriik kriik kriik

cipu said...

gak mungkin terbuat dari plastik kan YU??

Ayu said...

oh berarti aman ya pu pake kondom.. ramah lingkungan niy..

*kriiik kriik kriiik

cipu said...

Hehehe, hanya SUTRA dan DUREX yang tahu....

erander said...

Saya jadi ingat postingan saya yang ini .. tapi sulit banget untuk menerapkan. Beberapa kali membawa tas kain, eh .. mbak kasirnya malah bingung. Tapi kalo untuk belanja banyak (bulanan) biasanya terpaksa nambah kantung plastik juga :)

cipu said...

saya juga sering ke alfamart beli beberapa barang (gak banyak sih), kalo lupa bawa tas kain, saya biasanya tetep nolak tas plastik, hehehe. Bawa sendiri (biar jadi pembelajaran untuk diri sendiri, lain kali gak boleh lupa tas kain lagi)

Retrira said...

Kamu environmentalist yah!

Udah beberapa bulan terakhir ini aku juga kemana2 bawa tas kecil khusus buat belanja :)

GO GREEN!!

fuda said...

ayu said..
kondom terbuat dari apa pu?

*kriik kriik kriik

nguik nguik..*gada jangkrik,piggy pun jadi* wakakkaka

kondom dari balon kk, coba deh bisa di tiup2. trus kasi dweh ke bocah2. palingan di datengin emaknya, kna bogem mentah..brakakaka

eniwe badewe makan some di buswe
boljug tuh idenya. nyari kantong kaen apaan yak. yang keren dikit gtuh.

mosok kantong kaen gambarnya twetty tak tenteng2. bisa jatoh pamor gw.wakaka,s elo enak kantong kaen tipi One

brb cari kantong kaen keren CU

grandis said...

Usaha yg bagus untuk menjaga lingkungan dan patut disebarluaskan.

djourney said...

pagi2x dah class session ramah lingkungan, sip deh. teruskan perjuanganmu nak.....

Mia said...

Beberapa bulan terakhir ini, aku juga udah mengurangi penggunaan styrofoam dan pembungkus makanan lainnya. Sebagai gantinya, aku selalu bawa tempat makan untuk beli sarapan pagi dan makanan. Memang sih penggunaan air dan sabun pencucinya masih memiliki dampak buruk terhadap lingkungan. Tp at least tidak separah kalo menggunakan styrofoam dan pembungkus lainnya

Anonymous said...

belajar forex

bisnis internet

internet marketing

walet

sarang walet

cd walet

sarang burung walet

best forex robot

best forex robots

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *