Ternyata Naik Kereta Enak Juga (Cerita Anak Kampung yang Baru Naik Kereta)


Sudah lama saya ingin sekali mencicipi bagaimana rasanya naik kereta dari Jakarta ke Bogor atau mungkin ke Depok, tapi selalu saja ada halangan. Kalau naik kereta antar provinsi seperti ke Yogya, Cirebon sih sudah sering, tapi kalau kereta jarak pendek, sumpah belom pernah. Tentunya sebagai warga ibukota yang tidak punya KTP Jakarta, Busway selalu jadi pilihan utama untuk berkeliling kota. Namun mengingat bahwa jalur busway belom sampai ke Depok apalagi Bogor, alternatif lain untuk ke tempat-tersebut adalah naik bus, angkot, atau kereta.

Akhir-akhir ini saya harus kerap mengunjungi daerah Depok, Citayam dan Bogor. Awalnya, saya masih keukeuh gak mau naik kereta karena acap kali mendengar cerita-cerita tentang copet, jambret dan ketek (Maksudnya selain di kereta banyak copet dan jambret, katanya di kereta juga banyak yang bau ketek) dari teman-teman pengguna setia kereta api kelas ekonomi (sampai sampai punya frequent flyer segala). Awalnya, saya masih mempercayakan kepergian ku ke Citayam/Depok pada angkot jaya yang dengan setia mengantarku ke Depok dan menurunkanku dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya untuk berganti ke angkot berikutnya. Diluar hari kerja, saya bisa sampai Citayam dalam waktu 2 jam pemirsa (bayangkan betapa banyak keringat yang kukucurkan dan betapa menyengatnya bau badanku setelah bermandi peluh di angkot selama dua jam, mana ngetemnya lama lagi). Yang bikin tak tahan adalah macetnya, ampooon deh.

(Interior Kereta JR di Jepang)

Sampai minggu lalu, gak tahu kenapa kok tiba-tiba pengen banget naik kereta yah.... Saya akhirnya menuju ke stasiun terdekat dari tempat tinggal, yaitu stasiun Tebet Lautan Peluru (lokasi stasiun nya deket dengan Gudang Peluru, red). Saya baru sadar kalo naik kereta ternyata ada pilihannya, ada yang ekonomi sama ekonomi AC. Sebenarnya kelas ekonomi biasa juga pake AC, cuman bukan air conditioner tapi angin cendela, wakakakak. Saya pastinya memilih ekonomi AC, malas desak-desakan. Masuk ke kereta, ternyata lumayan nyaman, gak sesesak yang kubayangkan, gak seseram yang kutakutkan. Awalnya, bingung nanti saya turunnya dimana yah... Luckily, ada peta jalur kereta api terpampang di setiap pintu kereta jadi memudahkan bagi mereka yang newbie dalam perkereta-apian. Finally, I reach Citayam in less than an hour. Hahaha less time consumption. Pulang ke Jakarta pun akhirnya naik kereta lagi... Ternyata naik kereta itu cukup enak dan cepat (peringatan: saya naik ekonomi AC, hasil testimoni mungkin akan berbeda dengan pengguna kelas lain). Catatan, kalau mau naik kereta, sebaiknya pantau dulu jadwal keberangkatan kereta , biar gak kelamaan nunggu keretanya di stasiun. Naik ekonomi AC jadi serasa naik JR (kereta api di Jepang), maklum kereta yang digunakan di sini memang asalnya dari Jepang. Heheheh... Piss

Comments

Anonymous said…
Coba dong naik yang versi ekonominya :-D

-p49it-
ntieholic said…
waaah jadi pengen ajak siba naek keretaa

terakhir siba naek kereta waktu umur 7 bulan ..
tapi di pwt gag ada yang model jarak dekat gituw huhuhu
aRai said…
komen dolo ah baru mo baca2 lagi ... bentar ya
mymonas said…
jangan terjebak pada paradigma yang tidak jelas, cobalah sesuatu yang baru terus-menerus, sehingga hidup terasa lebih hidup. Lepas dari rutinitas.
Fenty Fahmi said…
hihihi, kalo aku belum butuh2 banget naek krl, jadi gak tau deh kapan bakalan rajin naik kereta ekonomi begitu :p
eskopidantipi said…
coba di jakarta ada monorail kaya di malaysia...
Ayu Mamisinga said…
KRL di Jepun bersih euy!! Kalo di Rome KRL bawah tanahnyanya (Metro) kotor penuh corat coret dan berdesakan.. gag beda jauh sama KRL ekonomi sini.

Uh, gw pernah naik KRL ekonomi sini.. serasa ikut Fear Factor! Amit-amit.. jangan smpai gw naik lagi

Kapan ya, transportasi kita bisa nyaman. KRL ekonomi gag penuh ludah orang, bus kota bebas asap rokok dan sampah? *sigh*

Anyway ak sempat fobi naik kereta selama beberapa tahun, karna pernah kejebak di dlm kereta yang terbakar.. Hiks.. Satu lagi harapan, selain transportasi nyaman.. penting juga AMAN!
cipu said…
@pagit: ehm ehm males ah naik ekonomi
@ntieholic: ayo atuh ajak siba naik kereta, biar gak kampungan seperti om Cipu
@arai: membersihkan ludah arai di blog ini
@opa mymonas: ngomong nya bener-bener khas opa opa. Oke Opa, saya tidak akan terjebak lagi pada paradigma tidak jelas itu (krik krik krik)
@Fenty: akan ada saatnya naik kereta ekonomi... with me maybe???
@eskopidantipi: ho oh. itu bisa jadi alternatif pilihan :)
@mamisinga: iya nih mami, entah kapan kita punya subway seperti di luar negeri atau monorail seperti di luar negeri juga. Anyway, ngeri juga yah pernah terjebak di kereta api yang kebakaran.....
morishige said…
untuk jarak jauh, saya paling seneng naik kereta ekonomi.. naik eksekutif paling kalau mau pulkam aja. :mrgreen:
jogja-solo saya lebih milih naik Prambanan Ekspress daripada bis. interiornya ya seperti kereta jepang itu.. (kan memang bekasnya jepang.. hehe)..
doeL said…
Wah, Cipu udah jadi komuter tulen di Jakarta. Pa kabar?
Retrira said…
Waa...ntar mo gw coba juga naek kereta ke Bogor :)

Wakakaka, gw beliin parfum mahal deh pas lo ulang taun biar kagak bau ketek lagiiii.....!!!!
aci said…
udah sering ngerasain naik keretaaaaaa (dance) jarak jauh ataupun jarak dekat
mo yang ekskutif maupun yang ekonomi
semua udah dijabaninnnnnnn hihihihih
seru naik kereta.....daripada naik bis :)
ariosaja said…
Lebih mantab lagi klo naik Pakuan Ekspress... dari depok harga tiket 9000 klo dari bogor klo ga salah 13000 keretanya cepet tapi hanya turun di beberapa tempat saja .

Klo dijakarta cuma turun di gambir, Juanda trus kota
dhodie said…
Hikmah naek kereta banyak Cip, nggak hanya waktu yang lebih cepat tapi juga kita mendukung gerakan anti polusi.

Seramnya naik kereta mungkin akan terasa kalo naik Ekonomi, tapi untuk AC Ekonomi atau Ekspress dijamin bakal menyenangkan.

*salam komuter*
kebo tapi imut said…
ah..
jdi inget ptama kali naek kreta, ekonomi pulak, jam 11 malem pulak, dri jogja pulak..,,
ah...
*menerawang jauh*
senoaji said…
jadi yang salah bukan kereta copet jambret to pencoleng, tapi jakartanya kenapa kota sepakaet dengan kejahatan WAKAKKAKAKAKAKKAKAK!!
ajengkol said…
Wah saya tergolong orang yang jarang naik kereta hehehe
duniaputri said…
aturan gw komentar di bagian PLURK, soal'e ada ajengkol berasa kenal gw..

eh eh, pas ngampus saya naek KRD Statsion Hall - Rancaekek, dg 1500rupiah saja.. klo yg manusiawi harga 5000. itu kira2 2taon lalu sob *_*
pelangi anak said…
Hallo Mas met kenal yah.
Saya malah belum pernah punya pengalaman naik kereta. Pernah punya keinginan naik kereta Jogja-Madiun...tapi hingga kini belum sempet jadi kenyataan. Semoga lebaran ini ada kesempatan mudik by train.
Thanks n have a great day!

Popular Posts