my deepest sorry for her

Saya merasa banyak yang berubah dalam hubungan saya dengan kakak belakangan ini. Kami jarang bertegur sapa, jarang ketemu karena kesibukan kami masing-masing. Saya sering harus meninggalkan Jakarta, begitupun dia. Kesimpulannya, frekuensi pertemuan ku dengan kakak tidak seintens dulu lagi. Hal ini tentunya berimplikasi pada kehidupan kami sehari-hari. Kami jarang berkomunikasi langsung karena dia tiba di rumah saat saya sudah tertidur pulas dan saya berangkat ke kantor saat dia masih istirahat di kamarnya. Kesibukan kakak mengharuskan dia untuk berpindah dari satu hotel ke hotel lain, menghadiri meeting yang satu ke meeting yang lain. Pun saat dia di Jakarta, dia jarang menginap di rumah.

Sikap saya sendiri sama kakak mulai berubah, saya sering ketus saat kakak melontarkan pertanyaan-pertanyaan seputar kebersihan rumah, soal potongan rambutku dan hal-hal remeh lainnya. Entah, saya cepat banget merasa emosi saat kakak menanyakan hal ini hal itu, dan lebih banyak mengurung diri di kamar saat dia sedang di rumah. Saya kerap mendengar Kakak pulang tengah malam dan besok pagi nya sudah harus kembali ke hotel lagi untuk melanjutkan meeting nya. Kadang berpikir juga sih, " Kok Kakak bela-belain pulang ke rumah yah padahal dia pasti dapat jatah nginap di hotel tempat pelaksanaan acara, biasanya dapat presidential suite pula. Aneh.........!!!!"

Minggu lalu, saya sempat ngorbrol dengan driver kakak.

Saya (S) : Pak, Kakak masih sibuk yah?
Driver kakak (D): Oh iya dek, Ibu itu sibuk banget sekarang. (Her driver always calls her "Ibu")
S : Jadi masih akan nginap terus di luar rumah yah pak?
D : Sepertinya gitu, dek.
S : Owwwwww .......... (terdiam)

Lima menit kemudian:
D : Tapi, akhir akhir ini, kalo ibu meetingnya di Jakarta, pasti ibu minta dianter pulang ke rumah. Padahal ibu dapat jatah hotel lho dek.
S : (manggut-manggut). Kenapa yah Pak?
D : Katanya, Ibu pengen pulang biar bisa ketemu Cipu, biar bisa ngobrol sama Adek. Sekarang katanya jarang ketemu yah.....

D E G ! ! !

Oh ini toh, alasannya kakak selalu pulang ke rumah meski dia dapat jatah hotel. Kadang pulang jam 12 malam, malah kadang sampe jam 2. SHE SIMPLY WANTS TO SPEND TIME WITH HER BROTHER!!! That's it. Saya langsung merasa sangat bersalah. WHAT SHE GOT IN RETURN... Yang kakak dapatkan selama ini kalo sampe rumah adalah: adeknya yang (kadang) pura pura pulas, adek nya yang cuek bebek, adeknya yang keasyikan sendiri di depan layar laptop, adeknya yang sudah punya kesibukan sendiri dengan teman-teman barunya, adeknya yang selalu berusaha menghabiskan weekend dengan teman-teman barunya dan (sering) lupa menghabiskan waktu dengan sang kakak. And what makes me feel more guilty is that SHE DOESN'T COMPLAIN ME ABOUT MY "GOOD" ATTITUDES TO HER.

I really feel GUILTY this time. Benar-benar merasa kejam....


Comments

♥ria♥ said…
uhhhhh kakanya babi ternyata baik bgt berutung bgt sie lo *iri mode on*
ayu besok2 kamu harus bikin seneng kakamu bi ^-^
aci said…
hik......aku sedih banged dah kalo baca cerita yang model model begini
terkadang kita malah lebih sering memikirkan 'orang lain' dibandingkan dengan orang terdekat kita yak.....
ayo cipu.....tunjukkan cintamu pada kakak
aci said…
hik......aku sedih banged dah kalo baca cerita yang model model begini
terkadang kita malah lebih sering memikirkan 'orang lain' dibandingkan dengan orang terdekat kita yak.....
ayo cipu.....tunjukkan cintamu pada kakak
ntieholic said…
hwaaaa ...
kaamuu yaaaaa, adiik durhaka !!!
dhodie said…
Kadang yg orang terdekat lakukan itu belum terlihat jawabannya sebelum kita gali lebih dalam lagi dari orang lain.

Dan yap! berada di dekat orang-orang terdekatlah kita selalu merasakan kondisi paling nyaman.

Be there, cip :-D
mymonas said…
hahahaha cipu cipu...
Anonymous said…
jadi ini ya alasan jam keberangkatan kita nanti?hiks...baiklah, u know what? gpp juga kok sore2 :)...

-jangtu-
iLLa said…
huaaa.. kek mw nangis baca postingan ini. "Ada" lah untuknya kak, seperti dy bela2in pulang untukmu.

sayah juga baru merasa akrab lagi sama kakakku setelah Ayahku meninggal. Tapi qt nda perluji mengalami itu toh, as you've realize it now
Mayyadah said…
hiks,,,so sad:(

beruntunglah, punya kaka yg baik, cintailah sblm kehilangannya^^
Cherry Aburaera said…
BerdosaQ sama kkta puang,,,
minta maafQ cpat,,,^____^
mila said…
Klo kakak lu dapet jatah hotel presidential suite lagi di JKT, buat gw aja drpd mubazir hihihiii...
bukan facebook said…
waduh...jadi pengen nelpon kakak saya neh jadinya...
travellous said…
love..love it this posting, sometime kita lupa apa yang seharusnya kita jalin lebih erat, salam buat kakakmu Pu :)
wanty said…
touchy! I see another side of Cipu. good writing Cipu.
Anonymous said…
dudul banget sech.. ga ngrasa kalo disayang ma kakaknya!!! xixixixixi
Herfina said…
Hahaha, persis banget nih Cipu-kun, aku ributnya juga gara2 hala2 remeh temeh soal kebersihan dll yang menurutku ga penting banget buat diributin! Ujung2nya sama lah, aku jg pura2 tidur, lbh asik di dpn komputer dll. Tp mirip sm kakakmu yg bela2in pulang ke rumah, aku kalo butuh apa2 pasti jg selalu disupport. Hadeh.. Jd serba salah ;p Smoga cepat membaik dey..

Popular Posts