Thursday, June 3, 2010

Cooking ala chef Cipu

Beberapa hari tiba di Melbourne, saya dan beberapa teman yang baru sampai harus benar-benar beradaptasi dengan cuaca. Melbourne is indeed chilling now. Terasa benar betapa bergunanya jaket tebal yang saya beli di ITC Cempaka Mas dan Long John yang saya beli di Pasar Pagi Mangga Dua

Selain cuaca, sebenarnya ada hal lain yang menjadi tantangan tersendiri untuk saya,yaitu......... memasak. Teman-teman yang pernah jalan dengan saya, pasti tahu bahwa meskipun diet, makanan saya tetap porsi jumbo. Wakakakak. Saya baru sadar kalo makanan disini mahal-mahal (apalagi kalo harganya dikonversi ke Rupiah). Bayangkan aja, satu kebab disini harganya sekitar 8-10 dollar Australia yang artinya sama dengan 65 ribu - 80 ribu rupiah, gila kan.... tapi memang sih porsinya jumbo.
Ini flat tempat tinggal saya... flat saya pintu ketiga dari kanan lantai dasar

Menyadari betapa mahalnya makanan di luar sana, saya dan teman sekamar saya (Susanto) memutuskan untuk mencoba memasak. Yeah...... (finger crossed). Tapi jangan berprasangka baik dulu..... Saya dan Susanto ternyata gak bisa memasak. Tapi itu tak menjadi halangan, berbekal duit di tangan, kami berbelanja beberapa makanan cepat saji, termasuk fish cake, nasi goreng instan dll dsb. Untungnya pula, di dekat tempat saya ada toko khusus yang menjual bumbu bumbu Indonesia plus Indomie rasa macam macam (yaiiiiiiiiiyyyy, saya berhasil mendapatkan Indomie Coto Makassar disini). 

Malam pertama kami memasak, menunya sangat standar. Telur dadar plus fish cake yang dimakan kering dengan nasi..... Gak ada kuah sama sekali. Untungnya ada sambel Nyonya Lili dan Soy Sauce yang lumayan bisa menambah selera makan. 
Menu pertama: Smilng Ommelette with Fish Cake Eyes
Malam selanjutnya, berbekal pelajaran memasak selama 1 jam dari Olivia (temen kantor yang sekarang menetap di Melbourne), Saya mulai memberanikan diri mencoba memasak sup supan. Dan melalui kombinasi ngawur pengetahuan memasak kami yang minim, Saya dan Susanto dengan bangga mempersembahkan:
Inilah dia... Bakso kuah Orange ala Chef Cipu dan Chef Susanto

Saya sendiri tak begitu yakin dengan rasanya. Tapi ternyata tidak mengecewakan, saya makan lahap malam itu. Saya akhirnya  belajar, bahwa saat kepepet ternyata manusia dirangsang untuk berkreasi (Tssssaaaah). Mungkin inilah konsep yang dicetuskan oleh Yohannes Surya, Mestakung (Sotoy Mode: ON).

Nah sebelum menutup postingan ini saya ingin mengucapkan terima kasih pada:


O L I V I A 

atas semua usahanya untuk membangkitkan semangat memasak yang tertanam dalam diri saya, hehehe. FYI, Sambel bikinan Olivia enak banget, apalagi beef teriyaki nya mmmmm slllrrrppp yummy yummy. Thanks juga yah Liv atas sedekah bumbu bumbu masaknya.

Ucapan terima kasih selanjutnya adalah kepada

You really make my meals delicious when I am away from home :)

18 comments:

djourney said...

selain dapat gelar master; selepas ADS bisa menyandang predikat chef ya Pu'.... :D

- H - said...

wah cabe dari lampung juga ada jualnya di australia ya mas?

Lasagna said...

hahahaha... udah mulai masak yaaa. aku baru mau belanja hari ini.

exort said...

wah wah wah nanti bisa2 pulang dr sana elo bisa buka restoran nih

iLLa said...

weww.. hidup di kampung orang yg dak bisa beli makanan jadi seenaknya bisa jadi kreativitas ternyata, mararantap,,!!
oia kak, kapan2 cerita soal komunikasinya nah, bemana tarif pulsanya deelel.. :D

♥ria♥ said...

eh si babi huey udah di australia yah
(hungry) mau dunk telor dadarnya

addiehf said...

waduhhh Bakso kuah Orange, bagemane rasanya tuh om (thinking)

jangan2, lama kelamaan malah bakalan berprofesi jadi chef neeh (lol)

Mamisinga said...

waaks belajar ma olivia aja deh Pu.. masternya tuh

merry go round said...

Cipuuu...mumpung di Ostrali cobain bikin Pavlova deeehhh...nanti pas pulang ke Indo gw titip bahannya ya ;) penasaran banget niiiihhh....

Eeerr anyway, sup berkuah orange itu tidak menggugah selera. Coba warnanya pink, pasti lebih imut :p

Herfina said...

Wah, baru pindah ya? Selamat menikmati masa bulan madu selama beberapa bulan ke depan, karena nanti kalo kuliah mulai padat dan tugas-tugas sudah menumpuk, pasti jadi akan lebih gampang komplen dan bete ;p Semangat!!

Laisya said...

Waah Cipu, gw jadi deg-deg-an nih secara kalo gw masak juga ancur-ancuran biasanya hahaha ...

Tapi gpp lah, belajar, biar nanti pas balik ke Indo jadinya mahir :D

Semangat!!!

p49it said...

Aih, aih, ada Lili juga di situ *dalam wujud sambal toplesan*

Pedesan mana dengan tatapan seribu jarumnya Lili? *kaburrr*

Quinie said...

ah, semuanya kan butuh proses. nanti pasti jadi chef handal. Btw, orang indo tuh gag bisa jauh2 dari sambel yak?
udah pernah coba indomie soto cakalang? DAHSYAT pedesssssnyaaaaa...
ditunggu cerita2nya

Saintlike said...

Ya ya ya...hidup Chef Cipu dan Chef Susanto :)

amiboyz said...

kelihatannya enak juga tuh . eheh

Ria said...

dilema jauh dari kampung halaman! MAKANAN!!! hehehehe

awal2 gw disini juga gitu, karena harus makan nasi pera' weks...lama kelamaan jadinya harus nyari warung masakan jawa/sunda...

semangat cipu...nanti bagi2 klo udah buat resep asyik ya.

d3vy said...

cipu terlihat indonesia sekaliii... ga bisa makan tanpa sambal xixixixi
teruslah memasak! (devil)

Elsa said...

ehehehe... bikin aja warteg disana...
pasti laris tuh.
jual nasi kucing, STMJ...
hahahhaa

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *