Nggak doyan tapi keukeuh nonton, ternyata F1 itu.......

Meski mungkin Melbourne kalah pamor dibanding Sydney, namun saya tetap merasa beruntung mendapatkan kesempatan untuk bermukim di kota ini. Melbourne setidaknya tidak terlalu ramai seperti Sydney dan sistem transportasinya lebih bisa diandalkan. Keuntungan lain yang saya rasakan adalah Melbourne lebih banyak menghelat even olahraga internasional dibanding Sydney, sebut saja turnamen tenis Australian Open, MOTO GP dan F1 Grand Prix. Ketiga even ini sudah menjadi trademark nya Melbourne dan menjadi agenda tahunan. Melbourne menjadi magnet tersendiri bagi penikmat tenis dan pecandu otomotif. 
Albert Park, taman rakyat yang disulap jadi lokasi balap F1 setiap tahun
Saya sudah berniat ingin menyaksikan Australian Open sejak tahu saya akan tinggal di Melbourne. Namun apa daya, Australian Open 2011 harus saya lewatkan karena jadwalnya bertepatan dengan jadwal kepulangan saya ke Indonesia. Even yang selanjutnya digelar di tahun 2011 adalah F1. Sayangnya, saya bukan penggemar otomotif dan memang tidak pernah tergerak untuk menonton F1 dan sebangsanya. Saya sudah memutuskan untuk melewatkan even ini sampai teman serumah saya mengatakan bahwa ada harga konsesi untuk tiket F1. After I think cook cook (Baca: Setelah berpikir masak-masak), nggak ada salahnya juga mengeluarkan sedikit duit untuk mengalami even-even yang menurut saya kurang menarik. Kali saja jadi suka atau kali saja dapat door prize jalan jalan ke Eropa (Hahahaha emang judi togel).
Peta Lengkap Arena F1 di Albert Park

Hari Minggu 27 Maret 2011, perjalanan ke Albert Park (lokasi perhelatan F1) dimulai. Panitia memang sepertinya sudah siap dengan membludaknya penonton, tak ada kesulitan transportasi yang saya dan pengunjung lain dapatkan untuk menuju ke Albert Park. Proses masuk ke lokasi balapan pun lancar jaya, cukup menunjukkan tiket saja. Meski balapannya dimulai pukul 17.00, namun para pengunjung sudah mulai memenuhi venue sejak siang. Ini dimaksudkan untuk mengamankan lokasi-lokasi duduk yang strategis. Saya yang baru tiba pukul 16.00 harus sedikit berusaha untuk akhirnya bisa mendapatkan tempat yang memberikan view balapan yang lumayan jelas. Maklumlah, karena postur tubuh yang mini untuk ukuran bule, saya kurang NAMPAK saat harus berada di barisan belakang. 
mereka yang datang duluan untuk mengamankan tempat
Balapan belum dimulai saat atraksi helikopter dilakukan di atas arena, cukup ampuh untuk menghibur pengunjung. Selain itu, penjual makanan dan minuman tersebar di berbagai lokasi dalam arena ini. Sebelum acara dimulai, segenap pengunjung mengadakan hening cipta untuk korban bencana di Jepang dan Christchurch terlebih dahulu selama semenit. Pembukaan even ini dimeriahkan dengan munculnya pesawat Qantas di atas arena, maklumlah acara ini disponsori oleh Qantas. Awalnya sempat tegang juga saat melihat betapa rendahnya pesawat ini mengudara, ternyata memang kemunculan pesawat ini merupakan bagian dari skenario pembukaan acara. 

Saat balapan dimulai, semua penonton nampak begitu bersemangat mengabadikan mobil-mobil yang berlalu dengan cepatnya. Saking cepatnya, kamera poket yang saya gunakan sangat sulit untuk menangkap mobil-mobil yang berlalu. Beda rasanya dengan menonton di TV, kalau di TV mobil-mobil ini nampak bergerak dengan kecepatan yang normal. Selain itu, tantangan lain menonton F1 dari dekat adalah polusi suara yang bisa membuat telinga berdenging. Pantes saja banyak yang menggunakan penyumbat telinga dan headphone, tujuannya biar gak budek ternyata. Setelah 10 lap berlalu, saya mulai merasa gak nyaman dengan suara yang dikeluarkan mesin-mesin ini. Saya memutuskan untuk mengelilingi arena, ingin melihat apa saja yang ada disana. Ternyata banyak layar tancap yang disediakan oleh panitia bagi mereka yang tak begitu tahan dengan bisingnya mesin mobil F1 yang sedang berpacu. Selain itu, toko-toko merchandise bisa menjadi pilihan bagi mereka yang ingin cari oleh-oleh. 
Sulit untuk bisa mendapatkan gambar mobil saking cepatnya
Satu dari sekian mobil yang dipamerkan

Menjelang selesainya balapan, para pengunjung berbondong-bondong mendekati garis finish. Balapan ini akhirnya dimenangkan oleh Vettel dari tim RBR Renault disusul Hamilton dari tim McLaren - Mercedes dan Vitaly Petrov dari tim Renault. Begitu semua kendaraan menyelesaikan putarannya, jalur balap pun dibuka untuk umum. Jalur ini hanya butuh waktu sekejap untuk berubah menjadi lautan manusia yang memenuhi jalan untuk mendekati podium guna menyaksikan langsung acara penyerahan trofi. Meski sulit untuk mendapatkan tempat yang cocok untuk membidik acara penyerahan trofi, saya akhirnya bisa mengabadikan beberapa momen penting (tapi maaf yah kualitasnya gak bagus-bagus amat, maklumlah kamera poket) 
Penonton berlarian memasuki lintasan, menuju ke podium

Champions celebration @podium
Siap nonton lagi tahun depan, ada yang mo bayarin tiketnya??

Saya tak menyangka akan menyukai pengalaman yang baru saya alami ini. Ternyata F1 tak melulu tentang pembalap dan jalur balapnya. Tak melulu tentang tim siapa yang menang. Namun ternyata, banyak cerita lain yang bisa dinikmati dalam even ini, bisa berbaur dengan berbagai etnis dan ras, berburu merchandise, menikmati euforia otomatif di sekitar, menikmati es krim, cuci mata lihat yang bening-bening dan menyesali nasib mengapa tak mampu membeli tiket F1 yang di podium hahahaha. Sepertinya memang harus mengagendakan untuk menonton F1 lagi tahun depan. Setidaknya saya sudah tahu harus bawa apa tahun depan: Sumbat Telinga, Payung dan Kursi Lipat. 

Comments

aci said…
huaaahhhh....meski gak suka, tapi siapa yang nolak kalo dapet kesempatan nongton langsung......
Gadis Tanggung said…
go....go.... Vettell
cullauku said…
di sentul kapan yah??
mimpi...
exort said…
duluuuu bebebrapa thn lalu gw penggemar f1 tp skrg walaupun uda ga ngikutin lagi tetep mau kl elo ajak ntn f1 di sana
eh uda lewat ya f1nya...mmmm ga diajak dong gw
blackdevil said…
keren bgt mas mobil na thu,.
:)

gambar na keren kok mas,.
bukan soal kamera na mas,.
tp cr ngambil na.
cr ngambil fto na thu bikin hasil fto na jd keren kyk gini.
:)
Aci said…
Yang disebelah mobil kirain sahrul gunawanG *ngibrith
pinkpower said…
Wiiihhh...kerenn....
Jadi pengen poto2 sama mobilnya... ntar nyari valentino rossi ah kalo lagi nganggur... biar gak kalah ama abang cipu, hahaha... :D:D
Gaphe said…
emang tiket masuknya berapaan Pu?.. yaa walaupun nggak suka sama pagelarannya *doh, emang dangdut?*... paling nggak dapet suasananya gitu.

buktinya cengengesan pas di foto tuh..seneeng kaan?. *towel-towel*
Isti said…
grr..kalo baca blognya cipu selalu bikin iri...
lovelydebz said…
Waktu gue di Inggris juga bela2in nonton ..emang beda sama kalo nonton di TV..tapi gue sama kayak lu ..nggak tahan bising..so foto2 sama mobil..nenggok2 tenda2 ..cari makanan..sama ngecengin tukang ban yang keren2 beda ama yang di Jakarta hahahahahaha
Mila Said said…
Cip, emangnya klo nonton F1 tu bawa kursi masing-masing ya? baru tau gw heheee...

Inget ga yg kita foto2 di dpn circuit yang di Malaysia itu. Sejujurnya gw sampe skrg jg ga ngerti knp kita foto2 di dpn gerbang circuit balapan sih?
Mila Said said…
Oh iya... ada yg lupa gw bilang. Itu foto lu yg di samping mobil tu mirip bgt ama sahrul gunawan wakakaakakaaa... ampe ngakak gw
hiks pengen bgt deh nonton balap2 gitu. pasti yg saya liat cowo2nya. huhehehehe. cowo kan macho kalo balapan.di jkt ada tuh, yg disponsori sama Djarum Black. Mobilnyaaaaaaaaaa kereeeeen
ferdivolutions said…
jadi, siapa yang juara?
trus, trus, gmn? udh mulai menyukai balap? hihi...
maaf baru bisa singgah, soalnya baru buka blog klw udh di kampus... wuehehehe
d3vy said…
eh, aku suka dg foto headernya yg inih... mauuuuuu
*envy*
jay kecenk said…
wah gan pengen maen situ ane gan :matabelo


Motivasi
aRuL said…
ah hobi nonton dari dulu, emang membosankan perputaran hanya sesekali terjadi persaingan merebut posisi.
tapi yg seru adalah menjagokan masing2 jagoan :)
menyaksikan langsung tentunya feelnya beda... harus dicoba nih :D
wuaaa bab you are so lucky
gw jg pengen bgt bs nonton F1 tapi buat gw ntn di TV aja udah cukup buat gw hehehehe :p
Elsa said…
Cipu selalu bikin iri!!!

terusin yaa....
bikin iri kita semua.

eh Cipu, foto header blognya keren banget! sumpah!!!

terbayang gimana kalo daunnya udah kuning semua
ooh my god, i really wanna go there
dv said…
ga suka balapan juga tapi klo arrive-arrive (baca:tiba-tiba :p) dikasih gretongan ya ga nolak, hehehe..

bawa kursi lipat?hemm yg saia bayangin bukan kursi yg ky foto diatas, tapi kursi lipat yg suka dibawa orang2 klo naek kereta :))
Alid Abdul said…
yahh meski gak demen kan rasanya beda klo liat secara langsung, btw tiketnya brapaan, april ini ada F1 di sepang malaysia, duh saya kesana pas bulan mei...

yah meski gak demen juga, tapi klo ada event ngetop gitu kan lumayan bisa buat iri orang :P
merry go round said…
Kenapa dari sekian banyak info menarik di tulisan ini gue malah lebih tertarik mengomentari foto lo yg disebelah mobil ntu ye ;)) Beda bangeeettt pu sama foto2 lo selama ini. hihihii...
kyaaa! ini liputan keren..
salah satu impian saya ingin bgt liat balapan mobil, haha! walo ga ngerti tp asik liat mobil pd kebut2an.. adrenalin jg ikutan terpacu ya!

kpn nanti kalo pulang ke indonesia, main2 ke sentul cipu, liat mobil morris mini pd kebut2an, hihi, lucu! :D
nando.gino said…
you are really lucky bastard. LOL..

Envy with you. Seriously. Gue harap gua bisa nonton F1 langsung..amin
ratih said…
mantaaaapp,iri to the max, cipu bisa nuntun live dri sirkuitnya
Naila said…
hmmm, salam kenal...
aku juga gak suka F1, apalagi inget final destination, aihhh tambah serem aja ngeliat balapan mobil.
anyway, ceritanya seru, dan yang bikin aku ketawa tuh kalimat "i think cook cook" lumayan bikin aku ngakak sekian detik, :D
felicity said…
Kerennnnn.....mayan banget bisa foto di sirkuit F1 dan ngeliat langsung lombanya..... pengalaman berharga secara jadi nggak penasaran lagi :)
Mayyadah said…
kurusanki kuliat? hihih, berhasilmi dietna org :P

sempat dpt ttd dari LOrenzokah? hihi
Iman said…
Sama, nggak suka juga nonton F1 #nggakngertidotkom hehehe

Etapi kalau dibayarin nonton langsung kayak gitu mauuuuuuuuuuuuuuu!!!!
arieyanie said…
nonton secara live sama yang nonton di tivi memang berasa bedanya.

wa...saya kapan nya ???
hehehehe

salam kenal yah ^_^
Huaaa..mantapp..!!!!
nonton langsung balapan. saya juga ndak doyan F1 sebenarnya, tapi kalo ada yg mau bayarkan nonton langsung yaaa..sapa yg nolak..?

hihihi
Em Farobi said…
wah... kayanya asyik tuh mas..
kapan ya aku bisa kesitu..?
TigerLily said…
Haii.. nemu blog ini pas blog walking, seru-seru ceritanya..
Dr td baca postingan ampe ke balakang2 hehe..

Salam kenal yaa ;)


YURI
http://tigerlilysbook.blogspot.com
Anonymous said…
gw tetep komen hal yg sama: sirik bin majedud...

ouw, taun depan ntn Aus Opennya yaaa. trus bagi2 deh ceritanya.

-Jangtu-

Popular Posts