Thursday, April 7, 2016

Ngurus Passport Tanpa Harus Cuti

Passport saya berakhir di akhir tahun 2014, dan saya sangat malas untuk mengurus perpanjangan passport karena sudah capek duluan membayangkan antrian passport di kantor-kantor imigrasi di Jakarta. Setidaknya pengalaman saya di tahun 2009 kemarin mengharuskan saya cuti setengah hari hanya untuk menunggu antrian. Belum lagi harus datang pagi pagi hanya untuk mengambil nomer antrian.
Kantor Imigrasi Jakarta Selatan, persis di halte Busway "Imigrasi" (sumber: http://warungbirojasa.com )
Sempat terbersit untuk mendaftar via online yang katanya mudah, tapi ternyata hasil dari blogwalking juga menunjukkan bahwa antrinya juga akan bareng sama yang lain. Terlebih kalau daftar di Jakarta yang warganya banyak yang melek internet, pasti pendaftar online juga banyak. Saya akhirnya menjatuhkan pilihan sebagai walk-in applicant. Artinya saya akan datang langsung ke kantor imigrasi tanpa harus mendaftar via online. Target tujuan saya adalah kantor imigrasi Jakarta Selatan (yang notabene sangat sibuk). Alasan pemilihan kantor Imigrasi Jakarta Selatan adalah karena lokasinya yang tidak terlalu jauh dari kantor saya di Gatsu, jadi kali aja ada meeting urgent di kantor saya dengan mudah memesan gojek untuk ke kantor. Alasan lain adalah Kantor imigrasi Jakarta Selatan menerbitkan e-passport yang memang sudah jadi incaran saya.

Saya berangkat setelah sholat subuh dari Cibubur dan tiba dengan jiwa nelangsa karena macet. Saya tiba di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan pukul 07.30 dan langsung mendapati antrian panjang. Antrian terus bertambah hingga Kantor Imigrasi buka pukul 08.00 pagi. Syukurlah saya datang cukup pagi, saya akhirnya mendapatkan antrian nomer 2- 93. (What?). Pengambilan nomer antrian di Kantor Imigrasi dibuka hingga pukul 10 pagi.

Setelah memasuki kantor Imigrasi, kami diarahkan untuk mengambil map sesuai dengan jenis passport yang kita inginkan. Saya mengambil map dengan stempel e-passport dan mulai antri dengan sabar. Ternyata nomer antrian di Imigrasi terbagi menjadi 3: Antrian dengan awal 1 untuk prioritized citizens atau warga negara senior, antrian dengan awal 2 untuk pelamar walk-in seperti saya, dan antrian dengan awal 3 untuk pelamar online.

Dokumen yang diperlukan untuk mengurus passport pun gak banyak, cuma butuh fotokopi KTP, fotokopi akta kelahiran, fotokopi kartu keluarga, serta passport lama. Ternyata sistem antrian di Kantor Imigrasi itu mendahulukan antrian dengan awalan 1. Dengan jumlah counter imigrasi sebanyak 10, dan kuota senior citizens (antrian awalan 1) sebanyak 30, biasanya butuh waktu sejam untuk menyelesaikan ke 30 warga prioritas ini.
Suasana ruang tunggu imigrasi Jaksel: ber AC, ada kantin dan layar antrian. Sumber: http://busyraoryza.com/2015/01/18/cara-mudah-buat-paspor-online/

Dengan asumsi bahwa satu pelamar dilayani 10-15 menit, dan akan ada masing masing 5 counter imigrasi yang melayani pelamar walk-in (nomor antrian kepala 2) dan pelamar online (nomor antrian kepala 3), maka saya perkirakan saya akan dilayani sekitar pukul 12 atau 1 siang. Wah masih 3-4 jam nih sampai giliran saya. Iseng-iseng saya membuka map imigrasi di tangan saya dan saya melihat ada link url untuk mengetahui update nomer antrian. Saya mengecek link tersebut dan ternyata link tersebut menampilkan update nomer antrian di beberapa kantor imigrasi, termasuk kantor imigrasi Jakarta Selatan. Link nomer antrian imigrasi dapat dilihat di sini.  
Laman antrian paspor online 
Daripada menunggu 3-4 jam, saya akhirnya memutuskan ke kantor dan mulai bekerja. Ternyata link yang tadi sangat berguna. Saya bisa berkonsentrasi bekerja sambil sesekali mengecek nomer antrian. Memasuki pukul 12 siang, nomer antrian memasuki nomer 2-80, namun kecepatannya melambat. Dugaan saya adalah karena sebagian besar petugas counter makan siang dan hanya beberapa counter yang dibuka. Saya memutuskan berangkat kembali ke kantor imigrasi pada pukul 1 siang saat nomer antrian sudah memasuki nomer 2-85. Saya tiba di kantor imigrasi pukul 1.15 siang saat nomer antrian memasuki 2-90. Saya hanya menunggu 10 menit sebelum nomer antrian saya (2-93) dipanggil. Setelah menyerahkan dokumen dan berfoto serta wawancara singkat, sesi pendaftaran passport saya pun selesai. Setelah itu saya dirujuk ke lantai bawah (Bank BRI) untuk membayar biaya pembuatan passport sebesar IDR 650,000. Bukti pembayaran dari bank BRI nantinya akan dijadikan sebagai bukti pengambilan saat passport telah selesai. Sebelum jam 2 saya sudah kembali ke kantor.

2 minggu kemudian, saya kembali ke kantor imigrasi untuk mengambil e-passport saya yang telah selesai. FYI, counter pengambilan passport baru buka mulai pukul 10.00 pagi.
Got my new passport
Ternyata, mengurus passport bisa diakali. Saya gak harus cuti, cuman ngantri sebentar, balik ke kantor dan izin kantor bentar buat penyerahan dokumen dan foto passport. Thanks to informasi nomer antrian online nya. 

12 comments:

Vari The Traveling Cow said...

Eh gw jg kmrn perpanjangan paspor tapi ga di mampang sih dsana rame bgt emang..

Anonymous said...

(LIta) Berguna banget infonya...

nhae gerhana said...

Asikk mau jalan2 kmn lagii???

Keke Naima said...

terima kasih infonya, Mbak. Berguna juga bisa melihat secara online nomor antreannya

Anonymous said...

(Riandi) Good tips bro !!! ... However I still hire agent for passport arrangement so far. Just my laziness ... wakakkk

mila said...

hanimun ya? hanimun ya? *evilgrin

jasa pest control said...

waaah terima kasih infonya, berguna sekali infonyaaa

pest control ruko said...

makasih mbak infonya. btw kalau utk biayanya brp ya mbak?

morishige said...

warnanya beda sama paspor lama ya bang?

nando.gino said...

Yay. Nice info Cipu !!!
Boleh tau, apa perbedaan signifikan dari e-paspor dengan paspor biasa ?

gps said...

Selamat menikmati perjalanan yang menyenangkan...

fanny fristhika nila said...

baru tau kalo nomor antriannya bisa dicek di link td mas... aku baru aja perpanjang pasport may kemarin... dan sialnya makan waktu 1 bulan -__-.. ini gara2, di pasport lama bulan lahirku salah ditulis jd bulan 7, tapiiiii kesalahan itu udah directify ama imigrasi Jaksel dan di tandatangani ama ketuanya gitu.. tetep aja pas aku perpanjang, walo udh diendorse harus bikin BAP.. yang kemudian aku baru tau, bikin BAP harus liat jdwal lagi penuh ato ga... daaaan, aku dapet giliran BAP 3 minggu berikutnya.. setlah BAP pun, yg cuma benerin bulan lahir tok itu, aku msh hrs nunggu 3 hari yg katanya BAKAL DITELEPON. ampe hari k4, aku ga ditelp, dan harus dtg sendiri. Aplikasiku trnyata blm diapa2in -__-. hari itu juga aku paksa utk cepet, sampe akhirnya bisa interview dan foto.. nasib sial blm selesai, krn kata petugas interview, berhubung pasportku ada ksalahan yg lama, jd yg hrsnya 3 hari jd, khusus punyaku sebulan baru jd krn dikirim dulu ke pusat .. luar biasalah mereka :D.. kesalah pertama itu jg krn mereka yg salah ketik bulan lahirku, udh di endorse ama ketuanya, nth kenapa ttp aja aku yg direpotin... apa gunanya itu ketuan me-rectify kesalahan yg dibuat kalo gitu.. ga ngerti ama birokrasi mereka ini... sudahlah, yg ptg pasportku udh aman sekarang :D

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *