Saturday, February 5, 2011

Selera kita ternyata selera mereka juga

Makanan adalah tantangan utama yang saya hadapi kalau sedang travel karena agama saya melarang beberapa jenis makanan untuk dikonsumsi. Terkadang tantangan ini semakin berat saat berkunjung ke negara-negara yang makanan pokok penduduknya bukan nasi. Ini saya alami saat berkunjung ke New Zealand. Makan burger dan roti tiap hari membuat saya eneg, tak jarang saya akhirnya harus menyeret langkah ke Chinese Restaurant demi sesuap nasi (halah). Namun, lama-lama bosan juga dengan menu yang itu itu mulu.

Untungnya saya selalu tinggal di backpacker hostel yang pasti punya dapur umum. Namun syaratnya: piring, gelas, dan perabotan lain harus dicuci setelah digunakan demi kemaslahatan bersama. Hehehe. Saya jadi berpikir untuk memasak selama perjalanan, selain menghemat biaya memasak di dapur umum juga membuat saya bisa berakrab ria dengan para penghuni lain yang datang dari berbagai negara. Lewat acara masak memasak ini pula saya banyak mendapat tawaran tumpangan mobil ke beberapa kota yang akan saya kunjungi, namun harus saya tolak karena saya sudah pesan tiket bus jauh sebelum saya berkunjung ke New Zealand.
Lokasi backpacker hostel yang bersebelahan dengan Novotel di Christchurch,. Lokasi backpacker hostel biasanya di pusat kota
Saat bertandang ke Christchurch, tak sengaja saya lewat di depan toko asia. Harap-harap cemas, saya masuk dan berharap menemukan ada bahan makanan Indonesia atau Malaysia di dalam toko ini. Setelah berkeliling kesana kemari, mata saya langsung tertumbuk pada kardus mie goreng Indomie di salah satu sudut ruangan.Eureka!!!. Saya langsung beli beberapa bungkus, serasa menemukan harta karun di tengah kebas nya lidah ini sama roti, burger, corn flakes dan sejenisnya.

Sang kasir toko langsung bisa menebak asal saya saat membayar mie goreng:
“You are from Indonesia, right?”
“Yeah, how do you know?”
“Man, you have the look and you are buying Indomie”, kata sang kasir sambil tersenyum.

Saya hanya bisa cengengesan gak jelas di depannya.

Setiba di hostel, saya bergegas ke dapur buat mempersiapkan makan malam dengan main course mie goreng Indomie. Maklumlah lidah ini sudah rindu sama makanan dengan cita rasa Indonesia. Berbekal pengetahuan dasar memasak mie instan, dalam sekejap mie goreng pun terhidang sempuran di atas piring. Seorang Jerman yang kebetulan berada di dekatku sepertinya tertarik dengan mie goreng instan ini, soalnya dia masak pasta yang butuh waktu lebih lama untuk tersaji. Selain itu, aroma mie goreng memang khas dan menggugah selera, si Jerman pun sempat icip-icip sedikit dan dia suka rasanya.

Saya mulai menyantap mie goreng di depan saya dengan lahap. Untuk makan malam kali ini, sengaja saya masak dua porsi untuk diri sendiri. Terdengar maruk, yah namanya juga lagi ngidam makanan Indonesia. Lagi asyik makan mie goreng, seorang cewek Korea duduk di dekatku membawa roti dan selai. Saya tak begitu mempedulikan kehadiran cewek ini karena saya sedang asyik dengan mie goreng di depan saya. Si cewek pun mulai menyapa:

“Hey, is that Mie Goreng?”
“Yup, mmmmm how do you know Mie Goreng?”
“I am a big fan on Mie Goreng. It is famous in my country”
“Really?”
“Yup, I like it. Where did you buy it?”
“I bought it in the Asian store, three blocks from here”.

Dan percakapan pun mengalir, mulai dari lokasi toko asia tempat membeli mie goreng tadi sampai rencana kami untuk bertemu dan berkeliling Melbourne bersama-sama. Wah berkah indomie nih saya jadi dapat teman baru.
Sang penyelamat kantong (picture is taken from http://commons.wikimedia.org/wiki/File:Indomie_(pack).jpg)


Pengalaman menarik lainnya adalah saat saya berkunjung ke Queenstown. Di kota ini, saya berkenalan dengan pasangan Filipina yang sedang liburan, Ruel and Leah. Kami berkenalan saat melakukan trip bersama ke Milford Sound. Pertemanan kami terjadi karena simbiosis mutualisme antara saya dan mereka. Mereka butuh rekan untuk mengambil foto mereka dan saya pun demikian. Saya pun menjadi fotografer mereka dan mereka jadi fotografer saya. Ruel dan Leah ternyata menetap di Auckland dan mereka menawarkan rumah mereka sebagai akomodasi jika saya akan berkunjung ke Auckland.
Malam terakhir saya di Queenstown, Ruel dan Leah mengundang saya makan malam di rumah teman Filipina mereka yang menetap di Queenstown. Saya langsung disambut hangat oleh keluarga ini, mereka juga ternyata tahu banyak tentang Indonesia. Kami banyak membahas persamaan beberapa kata dalam bahasa Indonesia dan Tagalog, serta banyolan khas Indonesia dan Filipina. Saat sedang mengobrol, saya mencium aroma yang tak asing. Aroma makanan yang sangat khas. Saya langsung bertanya ke Gigi, sang punya rumah.

“Gigi, I think I smell Mie Goreng”.
“Yah, Cipu it is Mie Goreng. Our family love Mie Goreng, especially Matthew, my son.”

Wah bangga rasanya mendengar Indomie dikenal banyak orang. Malam itu saya tak hanya merasakan kehangatan keluarga Filipina namun juga kebanggaan bahwa ternyata ada produk Indonesia yang bisa dikenal oleh banyak orang.

Konon, di Nigeria Indomie sudah menjadi makanan pokok. Iklan Indomie di Nigeria bisa dengan mudah ditonton di youtube. Orang-orang Nigeria malah berpikir bahwa Indomie yang di Indonesia itu diimpor dari Nigeria. Ah ada-ada saja mereka. Kalau diimpor dari Nigeria bukan Indomie dong namanya, tapi Nigemie.

26 comments:

Hartinah said...

pengaruh indomie besar sekali yaa :)

Gaphe said...

Saya bangga negeri kita punya produk yang dikenal dimana-mana. Nggak cuman indomie kadang Pu, teman saya di Belanda dan Jepang juga cerita kalo yang namanya kecap bango, produk garudafood, sama produk indofood tuh juga jadi barang yang seperti elu bilang "harta karun" bagi wong indonesia.

saya mah kalo indomie, lebih prefer yang rebus.. ayam bawang pake telor, Yumilah yumiwati deeh!

exort said...

akhirnya elo ga disangka orang vietnam or thai lagi ya
go Indomie Indomie go!

eh seharusnya iklannya tetap pake jingle Indomie yan disini ya biar nama Indonesia dan nusantara jadi kebawa2

Anonymous said...

wawww...baru tau saya kalo indomie ada di negara2 lain..termasuk salah satu nya Nigeria..

kirain Indomie cuma mentok di warung2 sama di Burjo..hehehe

salam kenal mas..
nda sengaja pas browing nemu blog anda..mkasih info nya,,

sekalian sya jg mo ngifoin ini..
sapa tau butuh jasa penulisan Konten pd blog atau web..
ini bisa di coba www.PenulisContent.com

Recommended ^_^

Rahman Raden said...

agnes monica kalah ma indomie, indomie ud go international duluan

merry go round said...

Ihiiiyyy...kalo kata Gaphe sih yumilah yumiwati tuh Pu :))

tau nggak yang terlintas di otak gue setelah baca postingan ini? Siap-siap aja Cipu bakal dapet souvenir dari Indomie karena secara nggak langsung promosiin produk mereka. Sama tuh kayak kasus Loving Hut :p wiken depan kita ke Loving Hut dooong, booking dulu noh si Mr. Sibuk, ntar nggak bisa gabung lagi :p

but anyway.... gue juga cinta sama Indomie. Setiap backpackeran wajib bawa mie instan beberapa bungkus. Enak, gampang bikinnya, dan bisa menghemat biaya hidup beberapa hari di negri orang.

Hidup Indomieee.... (lho?).

mila said...

Indomiiiii..... selerakuuuu....
btw, kyknya gw menemukan peluang bisnis di sono buat bikin warung indomi telor keju kornet.. gimana tuh prospek nya? heheee

d3vy said...

sehati sama Mila...
mari kita wujudkan!
*mendadak bersemangat*

:)

Meutia Halida Khairani said...

emanglah, indomie mendunia juga. kalo saya hiking juga wajib bawa mie-goreng.

btw, kalo mie-sedap atau merk mie laen terkenal ngga disana?

Iman said...

Cipuuuu...

kok sama ya kalau makan indomie goreng saya juga 2 lho #gapenting

Akhirnya ada juga yang bisa dibanggain dr negeri ini #terharu

masak indomie goreng ah... #eh

sTyLiSsiMo said...

emang !

kalo makan indomie goreng rasanya langsung feels like home :)

dsini jg indomie goreng termasuk populer, jenis mie yg plg laris di supermarket asia.

rasanya qta bs bikin iklan indomie versi baru nih : versi backpacker/anak indo yg kul di luar...hahahaha :-)))

Ipul dg.Gassing said...

Huaaaa..ternyata..
Indomie sudah ada di mana2 ya..merambah bahkan sampai ke Nigeria..

ck..ck..ck..
luar biasaaa..!!!

iam said...

WOW! Walaupun sempet kena masalah. Ternyata indomie tetep keren ya. Sampe ke Nigeria malah ekspornya :D

Dina DuaRansel said...

Hehhehe, emang fenomena indomie menarik banget. Makanan pelepas rindu buat yang diperantauan. Aku ya sempat biin blog artikel ttg INdomie mancanegara :)
http://www.duaransel.com/selandia-baru/indomie-di-mancanegara/
Di Sydney, banyak sekali dijual. Sampe pernah lihat satu rak penuh dari bawah sampe atas, 1 meter lebarnya, penuh dengan indomie rasa sate!! Ini di supermarket biasa, bukan di supermarket Asia. Ada fotonya di post-ku.

Btw, salam kenal! Aku traveler juga, dan I love New Zealand so much.

Watch True Blood said...

Aku juga sering makan mie, bahkan hampir tiap hari hehehe... :)

Massage Suzhou said...

wah ternyata sama ya selera kita :)

Elsa said...

indomie di arab saudi juga terkenal sekali lhoooo....
duluuuuu, waktu kesana, indomie harganya sekitar 8000/biji, padahal di Indonesia cuma 2000an.
kalo udah di negri orang sih, jadi gak masalah harga berapapun yaa..kan bisa jadi obat kangen Indonesia soalnya... kepuasaannya itu lho yang gak bisa diukur dengan mata uang manapun!!!

meskipun indomie sebenarnya gak baik untuk kesehatan, tapi kayaknya kita semua udah terlanjur cinta mati sama Indomie yaaa....
jadi mo diapa-apain juga, tetep aja suka sama Indomie...

dan baca postingan Cipu soal indomie nih jadi makin bangga sama Indomie...

bener kata ocha, semoga setelah ini dapat hadiah dari indomie yaaa
hehehee

Hendra Hermawan said...

keren...Indomie bener2 udah mendunia....hehehe

Escort Suzhou said...

artikel sangat unik, lain dari yang lain,, mantap

chici said...

Pantes aja waktu Indomie kena masalah waktu itu banyak yang nggak rela, habisnya di luar juga laku gitu sih...

Walau perutku selalu bermasalah kalo makan Indomie (dan mie instan lainnya), tataup aja tergoda sekali-kali buat makan, hihi...
*bandel

Masbro said...

Cerita yang asyik, sepertinya saya akan sering berkunjung kesini. Salam hangat;

nyiel idiot said...

Wah, ga nyangka!
mesti bangga nih!
Ternyata Indomie uda jadi makanan favorit di negara luar!

Padahal saya sendiri jarang banget makan Indomie... ^^

NINDAAA said...

sepertinya lidah saya mirip tekstur sama orang nigeria ahahhhaa*lidah anak kos

kapan kemarin sempat baca posting dikaskus mm sekitar 1 bln lalu ada org indonesia yang bahkan sempat berdebat asal indomie. org niger keukeuh krn itu makanan pokok mrk hmmm make me thinking kok sampe jd makanan pokok... nasi tempe enak lo *LOL

dv said...

wiih..indomie mendunia..

pantesan orang nigeria kurus2 *iyah ga sih?* makanan pokoknya indomie..ckckc

Suke Semarang said...

indomie memang luar biasa, murah meriah enaakkk, nggak tau ya klo urusan kesehatan nggak bagus, klo kepepet (dan seringnya kepepet sih :) ) sering makan indomie...
klo keseringan makan indomie berarti sodaraan ma orang nigeria donk? :D

penginapan di jakarta said...

I like this blog, good luck ..! also visit hotel in bandung or nikon digital camera cases , jasa pengamanan

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *