Wednesday, November 5, 2008

Sebuah balasan terhadap blog teman virtualku


Saya terus terang tersenyum sendiri membaca blog temanku yang namanya Ciara aka Felicity. Ciara merasa keberatan kalo ada yang manggil dia orang Jepang atau orang Hong Kong. Kalo saya sih beda, mungkin kalo Ciara bilang saya mirip orang bule, saya gak akan keberatan (karena memang sama sekali gak mirip) ;-D
Ceritanya waktu ngambil kuliah economic development di Universitas Saga. Waktu itu dosen saya yang dari Sri Lanka (namanya Mr. Lakshman) mengajarkan tentang Grameen Bank yang dipelopori oleh Muhammad Yunus di Bangladesh. Dia mulai menjelaskan tentang Grameen Bank di depan mahasiswa yang umumnya mahasiswa/i Jepang (sebelas dua belas ama Ciara lah, hihihi), dan di kelas itu ada sedikit mahasiswa asing (termasuk saya dari ......., Niranjika dari Sri Lanka, Stefan dari Aussie dan seorang mahasiswi lain dari Sri Lanka). Setelah selesai menjelaskan, Mr Lakshman bertanya langsung ke kami:
"Mungkin penjelasan saya masih kurang tentang Grameen Bank, jadi kenapa kita tidak mencoba mendengarkan penjelasan dari teman kita dari Bangladesh."
Saya celingukan sambil bertanya dalam hati: "Siapa yah yang dari Bangladesh, perasaan gak ada orang Bangladesh deh yang ngambil kelas ini".
Selanjutnya Mr. Lakshman dengan bijaknya bilang gini: "Coba Anda yang dari Bangladesh, jelaskan tentang Grameen Bank. Bagaimana menurut Anda sebagai orang Bangladesh tentang sistem Grameen Bank ini?". Katanya sambil menunjuk ke arah jejeran mejaku.
Saya sempat diam dan bingung. Ini siapa sih, saya coba liat ke belakang, yang ada mahasiswa Jepang yang malah balas ngeliatin. Mungkin kami sama bingungnya, yang ditunjuk itu saya atau dia sih?
Mr. Lakshman mendekat ke mejaku sambil tersenyum, dia sekali lagi menegaskan dan menunjuk ke saya. "It's you. Your turn, young man".
Dengan muka bego dan innocent, saya cuman menjawab, "I am not from Bangladesh, sir. I am Indonesian". Teman-teman sekelas pada senyum, saya cuman mesem-mesem.
Mr Lakshman bilang: "Oh, I am sorry, I thought you are from there".
Capee deh, cakep cakep gini dibilang dari Bangladesh.
Itu cuman satu contoh kecil, di Jepang sono banyak orang-orang Jepang berpikir kalo muka saya muka Asia Selatan. Ada yang bilang saya orang Bangladesh, orang Sri Lanka, orang Nepal. Padahal saya menanti-nantikan mereka bilang saya orang Amerika, tapi gak ada juga tuh yang bilang. Atau mereka bisa bilang saya mirip orang Venezuela, kan membanggakan, tapi lagi-lagi gak ada yang rela ngomong seperti itu ke saya.
Tapi saya pernah bertemu seorang Kakek di kereta yang benar-benar membuat saya senag. Kami bertemu di kereta dalam perjalananku keliling Kyoto. Dia langsung bertanya ketika melihat mukaku, "Indonesia jin desu ka?" (Apakah anda orang Indonesia?)"
Akhirnya, ada juga yang matanya jeli melihat seorang yang krisis identitas dalam kereta.
Saya dengan semangat membalas, "Iya, saya orang Indonesia".
Selanjutnya KAkek itu bercerita banyak tentang Soekarno. Sepertinya, dia lebih tahu banyak tentang SOekarno dibanding saya sendiri. Dan sesaat sebelum dia turun dari kereta, dia membagikan permen dan crackers nya ke saya. Wah senangnya, akhirnya ada juga yang bisa mengenali kalo mukaku tuh muka Indonesia asli ditambah dapat bonus makanan. He he he.
Itu sedikit cerita tentang nasionalisme (halah....). Semoga bisa menjadi inspirasi.

5 comments:

goooooood girl said...

Feel good......

Rintjez said...

Wakakaka...kok Bangladesh sih? emangnya lu item banget?? wakaka!

Gw rasa tampang orang Indonesia itu international banget karena campur-campur..

Gw di pilipin dikira orang pinoy
Gw jalan ama temen orang Sri Lanka dikira orang Sri Lanka
Gw di Palau dikira orang palau
Gw di Thailand dikira orang Thai
Gw di Indonesia sendiri dikira orang India dan Mesir!!!! GUBRAK!
Ga banget ya???

Felicity said...

Huahaha :D... Ternyata ada yang lebih parah dari gw.... Orang Bangladesh yak. Sempet juga gw dikira orang etnis Sinhala di Sri Lanka (berkulit terang dan mereka menguasai pemerintahan di sana baca: musuh pemberontak)...

Paling ngeri kalo di daerah Tamil dikira orang Sinhala, bisa pulang tinggal nama deh kalo gw sendirian keluyuran... Gw seneng banget kalo dikira orang Indonesia, suer. Terharu ada yang bisa ngenalin gitu...

cipu said...

To Rintjez, emang ada untung ruginya sih punya etnis yang gado-gado.
To CIara, sama, terharu banget pas ada yang notice kalo gua org Indonesia.... Fiuuh (bernapas lega mode: ON)

arqu3fiq said...

Jiah...CIPU ternyata org Indo toh? *pura-pura bego*

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *