Shin Chan yang mirip Singa dan Wawancara yang De Javu



Saya masih ingat, waktu itu awal Desember 2004. Saya dan beberapa teman diundang ke rumah Shin (teman Jepang kami) ke pulau Iki, tepatnya di daerah perbatasan Jepang dan Korea (sekitar 2 jam dari Fukuoka by boat). Kami berenam, ada saya, Katarina (Slovakia), Samuel (Prancis), Amara (Thailand), Kim Yun Hui/Yuni (Korea) dan Shin sendiri selaku tuan rumah.
Kami mulai dari Kampus Saga, bersepeda menuju ke arah stasiun kereta Saga. Sepeda kami parkir dan langsung masuk ke stasiun, lalu masuk ke kereta menuju ke Stasiun Hakata di Fukuoka.
Ada kejadian menarik di Stasiun Hakata. Kami (minus Shin dan Yuni) takjub melihat pemandangan di Hakata yang begitu modern dan mulai berpose malu-maluin di depan Stasiun Hakata. Banyak yang memperhatikan kami, tapi dasar kami tidak tahu malu, kami cuek saja toh tidak ada yang kenal kok, iya kan??
Ketika sedang asyik berpose dan bercanda, kami tiba-tiba didatangi oleh dua orang Jepang. Mereka berbicara sebentar dengan Shin, Shin mengangguk-angguk. (Sigh, bahasa Jepangnya sulit kami mengerti maklum kami semua di tempatkan di kelas Jepang Basic, jadi waktu itu baru tau greeting dan bertanya nama doang). Ternyata kami mau diwawancarai sama TV NHK karena katanya muka kami berenam sangat unik. Hahahahah. Jadilah Shin diwawancarai, dan kami diminta senyum-senyum di belakangnya. Kami cuman dapat bagian memperkenalkan diri dan menyebutkan negara asal.
”Watashi wa Cipu desu. Indonesia kara kimashita”
Nasiiib. Tak apalah, yang penting muncul di TV Nasional Jepang.

5 Tahun ++++ Kemudian

Tepatnya tanggal 22 Januari 2009, Saya baru tiba di bandara Soekarno-Hatta dan langsung menuju ke Stasiun Gambir. Saya ada temu janji dengan Shin di Stasiun Gambir. Dia baru tiba sehari sebelumnya di Jakarta. Dan hari itu, kami berencana ke Yogyakarta menggunakan kereta.
Saya takjub melihat Shin, rambutnya lucu, seperti singa. Dia memang selalu unik.
Kami pun mengantri untuk beli tiket. Setelah tiket di tangan, saya dan Shin dihampiri oleh kru berbaju hitam berlogo Trans TV.
Rupanya mereka mau wawancara. Sebelum wawancara mereka berbasa-basi dulu.
”Mas mau ke mana dan sama siapa?”
”Saya mau ke Yogya, ini teman saya baru tiba dari Jepang”, jawab saya.
”Dulu mas jadi tenaga kerja tahun berapa?” tanya kru TransTV tanpa perasaan bersalah.
Dalam hati saya memaki-maki, emangnya saya ada tampang TKI, huh. Keren-keren begini dibilang TKI. (Gak terima)
”Oh nggak mas, saya dulu kuliah disana”, saya berkata dengan ketus.
”Trus mas ke Yogya dalam rangka imlek yah? Kan libur panjang mas” tanya dia lagi
”Gak kok, bukan dalam rangka imlek. Ini karena teman saya datang ke Indonesia aja dan dia mau ke Yogya”.
”Oooo gitu yah mas. Tapi mas nanti kalo mas wawancara bilang aja mas ke yogya dalam rangka imlek yah!, soalnya liputan kami tentang harga tiket menjelang imlek”, kru TransTV nya bilang gitu. (Kok jadi maksa yah)

Yah daripada gak masuk tipi, mending spekulasi dikit lah, hahahaha. Jadilah saya diwawancarai dan Shin jadi backgroundku tersenyum-senyum innocent.
Setelah wawancara, Shin bilang, ”Cipu, I’m feeling de javu, we were interviewed in Hakata Station and now we just finished our interview in Gambir Station”.
Saya dan Shin jadi berpikir, mungkin kalo mau masuk tipi lebih sering saya harus lebih sering ke….. Stasiun Kereta.

Comments

Fera said…
After I read carefully, I think there's a missing link in the story... something isn't quite right...

First... Cipu dikira TKI...
Second... Cipu dikira mau ngerayain Imlek...

As far as I know... jarang tuh TKI yang merayakan imlek... hehehehe...

Gpp deng, yg penting masuk TV :p
fuda said…
waaaaa, enak neh jalan jalan dikau pu..

kmn aja pu jogjanya, tar crita2 lagi yaaak klo dah kelar.

btw kyak ente di samperin ama kru kru trans tv. gara2 wajah ente yang rada oriental kali. hiahahaha

yang kocak..

Jadilah saya diwawancarai dan Shin jadi backgroundku "tersenyum-senyum innocent".

Wakakakaka ada2 aja lu pu, wajah innocent.
budiono darsono said…
cerita yang menarik. lucu. sayang gak sempat nonton di TransTV. Videonya ada gak ya? bisa diposting!
cipu said…
@ Fera: Merayakan imlek maksudnya memanfaatkan libur imlek gitoh
@ Fuda: Gua disamperin TransTV karena si Shin yang wajahnya orientalis, wajah gua mah wajah KAPITALIS hahahah....
@ Budiono Darsono: Sayang videonya gak ada mas. Hiks
Mia said…
Gak ada videonya, berarti cuma hoax doang:p
callang said…
trus, trans tv udah nayangkan gak hasil wawancara itu?? jadi penasaran, seburuk apa seeh muka kalian di tv, wakakakak
Fenty Fahmi said…
hahahaha ... wartawannya agak maksa ya, jadi sebenernya pemberitaan selama ini itu belum tentu bener ya ... hahahahaha ...
Eh emang kalo kerja di Jepang, pikirannya langsung ke TKI yang pembantu rumah tangga gituh ? kan gak selalu ?? perasaan kalo aku dibilang "kerja di Jepang berapa lama" waah bangga loh, secara Jepang gitu loh, hahahaha ...
Retrira said…
waaa..cipu terkenal masuk tipi!!

udah deh, lu jadi artis aja! wakakaka! casting sana!
Mila Said said…
cipu, kapan tayang di TV nya.. gw mo nonton trus mo bilang ke nyokap gw, "mama, itu temen gw yg di wawancara di tipi"
aRai said…
gpp disebut TKI juga ,.. kan pahlawan negara ... xixixi
Felicity said…
Huehuehe... lucu juga yak... Kesimpulannya Cipu, nasib dirimu memang sudah digariskan bakal sering masuk TV kalo rajin beredar di stasiun... Mmmm, rejeki orang emang nggak bakal jauh2x kalo udah jalannya begitu, hehe :D
cipu said…
Wah banyak yang minta rekamannya yah, saya juga gak punya. Tapi bukan berarti hoax lho, hehehe
ocean said…
Hi friend.. nice cool post.. do visit my blog and post your comments.. take care mate.. Cheers!!!
indira said…
stasiun kereta gak beda jauh kok ma stasiun tipi pu,,,hehehe :P

Popular Posts