Thursday, March 12, 2009

Thanks God You are Here

Ini kejadiannya Januari lalu. Saya kebetulan ditugaskan kantor untuk sebuah kegiatan di Makassar. Seperti biasa, jika ada penugasan ke Makassar, saya akan selalu menyempatkan untuk pulang ke kampung saya di Sidrap, 4 jam naik angkutan ke arah utara Makassar.


Pesawat berangkat jam 7 pagi dari Jakarta dan tiba di Makassar sekitar pukul 10.30 siang. Setiba di Bandara, saya langsung menuju ke terminal bus untuk melanjutkan perjalanan ke kampung halaman. Seperti biasa, saya harus menunggu sampai angkutanku penuh dulu sebelum bertolak ke Sidrap. Mmm panas juga. Saya mencoba mencari hiburan, celingukan ke kanan dan ke kiri untuk melihat ada obyekan atau kenalan.

Saya melihat ada seorang bule gondrong yang sedang bertengkar dengan seorang driver angkutan. Saya jadi penasaran, mereka nyambung gak yah? Hehehehe. So, saya coba mendekat untuk mengetahui ada kejadian apa...

Sodara-sodara ternyata saya melihat pertengkaran yang tidak nyambung. Sang driver berusaha merebut tas ransel dari si Bule dengan menggunakan Bahasa Indonesia logat Makassar dan si Bule tentu saja mempertahankan ransel nya sambil ngomong Inggris logat Italia. Jaka Sembung Bawa Golok, Gak Nyambung Goblok, hehehe

Wah bisa gawat nih kalo diterusin, jadi saya mencoba menengahi, karena orang-orang sekeliling cuman menonton saja. Mereka juga semuanya speechless.

Saya menghampiri si bule: "What happen sir?"

Bule: "I don't know why this guy try to take my bag from me. At first, he said that he is going to Bajoe, the place I am going to visit, but now he insists to take my bag" (Saya tidak tahu. Tadi sopir ini bilang kalau mobilnya akan ke Bajoe, saya mau ke sana, namun sekarang mengapa dia berusaha merebut tas ku?)

Saya berbalik ke pak sopir: "Pak kenapa ki tarik-tarik tas nya teman-ku?"

Pak Sopir: "Dia tadi bilang kalo dia mau ke Bajoe, jadi kuajak mi ikut di mobilku. Makanya saya mau ambil tasnya, mau ka simpan ki di mobil ku. Jadi dia bisa istirahat sambil menunggu penumpang lain tanpa perlu bawa ki tasnya kemana-mana. Kan kasian kalau dia capek tenteng-tenteng tasnya kemana-mana. Mending dia simpan tas nya di mobil ku, jadi dia bisa istirahat di ruang tunggu sampai angkutanku penuh penumpang"

Ooooo ini toh masalahnya, ternyata maksud pak sopir baik. Dia kasihan kalo si Bule harus nenteng tas kemana-mana sambil menunggu angkutannya penuh. Selain itu, kalau si Bule masih nenteng tas nya kemana-mana, menurut hukum tak tertulis di terminal, si Bule masih bisa berpindah ke angkutan lain. Jadi saya coba menjelaskan ke si Bule mksud baik si Sopir. Setelah itu, saya menjelaskan juga ke Pak Sopir bahwa si Bule merasa terancam waktu tasnya ditarik. Akhirnya, mereka berdamai. Si Bule akan tetap menumpang di mobil si Sopir, tapi si Bule masih tetap akan menenteng ranselnya. Hehehehehe.

Wah, angkutanku ke Sidrap sudah hampir berangkat. Sebelum saya naik ke mobil. Si Bule bilang begini: "I know God sends you to help me today. Thanks for helping me".

Saya cuma tersenyum. Jarang ada yang berterima kasih setulus ini.

11 comments:

Retrira said...

Cipu,

bener-bener pengalaman yang berkesan bantuin orang lain :)

Senengnya punya temen orang baik :)

tedy said...

itulah indahnya memberi pertolongan...

meskipun sebatas ucapan, tapi nilainya jauh lebih besar daripada hanya sekedar materi...

makasih yaa :)

mymonas said...

(applause) bravo bravo itulah cipu yang aku kenal.. (cozy)

Felicity said...

Wah, pengalaman yang menyentuh banget. Kalo saya jadi si bule pasti akan merasakan hal yang sama. Gw sering banget ketemu 'malaikat2x' yang dikirim Tuhan buat membantu saat butuh pertolongan.

Dalam kasus si bule di atas, kamulah si 'malaikat' yang dikirim Tuhan itu. God bless you! :D

arqu3fiq said...

Wah hebat, cipu sebagai dewa penolong. Coba aku pinter bhs Inggris pasti aku juga bisa menolong. しかたがない。

Fera said...

:)

Meidy said...

bisa menolong orang lain memang kepuasan tersendiri.. teruslah menjadi 'malaikat2' penolong ya cipu.. :)

ceritabella said...

Hihihi...
Bagus, en lucu pengalamannya.
Btw, salam kenal yah..=)

Mila Said said...

Oowwww.... So Sweet....

Dila said...

Wah kak cipu...beruntungki daeng.jarang2 orang punya kesempatan tuk ngasih pertolongan ke orang pas orang itu lagi benar2 butuh...

Ruslan said...

hahahahaha....
keknya harus ada pelatihan yang diadakan khusus dinas transportasi buat sopir angkot buat belajar bahasa inggris deh,,,

wkwkwkwkwk...
dodoolll abisss...

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *