Friday, July 16, 2010

Visiting Horsham....

Huaaaahh lama juga nggak posting yah.... Well, 2 minggu terakhir lumayan sibuk ngerjain tugas-tugas jadi terpaksa harus menelantarkan blog sejenak, kebiasaan blogwalking pun tidak terlaksana selama 2 minggu karena tugas-tugas tadi. So, maaf yah.

2 minggu lalu, saya akhirnya kesampaian melakukan kunjungan balasan ke rumahnya Andrew, temen kantor di Jakarta yang asli orang Aussie 100%. Waktu Andrew bertugas di Indonesia, dia sempat berkunjung ke rumah saya yang letaknya 200 km dari Makassar. Nah, begitu tahu saya berada di Melbourne, Andrew ngajak saya ke rumahnya di Horsham yang jaraknya 300 km dari Melbourne, sebagai kunjungan balasan. Saya ditemani Monica merencanakan perjalanan yang menurut jadwal memakan waktu sekitar 4 jam setengah di tengah-tengah deadline tugas summary 5 biji.... What a challenging journey (preetttt)
.
Grampians

Untuk tiba ke Horsham, perjalanan harus ditempuh dengan kereta dan dilanjutkan dengan bus. Saya cukup enjoy dengan scenery yang saya nikmati melalui jendela kereta dan bus. Pemandangannya seperti yang saya lihat di film film (halah lebay). Sawah sawah yang menguning dan jalan yang berliku-liku mengikuti sungai sungai yang berkelok-kelok... hehehehe nggak ding... itu kan di Indonesia. Kalau di Australia, begitu keluar dari kota  Melbourne, yang paling banyak terlihat adalah ranch (peternakan) domba dan sapi. Jalan pun tidak berkelok-kelok, maklum kontur tanahnya datar.....

Playing playing with the dogs

Sekitar jam 2, saya dan Monica tiba di Horsham dengan selamat sentosa tanpa kurang suatu apapun. Kami disambut Andrew dan pasangannya, Daisy dengan penuh sukacita (makin lebay dotcom). Hari pertama di Horsham saya habiskan dengan bermain bersama anjing-anjing Andrew di halamannya yang luasnya 3 kali lapangan bola. Sempat takjub juga melihat ada 3 ekor wallaby (sejenis kangguru) yang bercengkerama di halaman rumahnya Andrew. The first kangaroos I saw in Australia, soalnya jangan harap lihat kangguru di Melbourne.... Ga bakal liat kecuali di Zoo.

View from Andrew's house

Hari kedua, dimulai dengan nonton permainan netball dan footy di stadion olahraga lokal disana. Sebenarnya untuk masuk ke tempat ini, semua orang harus bayar. Tapi berhubung lapangan olahraga ini jarang dikunjungi bule (orang asing seperti saya dan Monica) dan kami terlihat jauh berbeda dari penduduk lokal, kami dibolehkan masuk gratis tis tis (Tau aja kalo saya suka gratisan, hhehehehe). Netball  dimainkan oleh anak cewek dan di Horsham mereka punya liga netball untuk sekolah menengah. Sedangkan Footy adalah nama gaulnya football. Permainan super keras yang digemari warga Australia dan tidak dimainkan di belahan bumi manapun kecuali Australia. Dari Andrew, saya banyak belajar tentang aturan-aturan umum dalam football yang sebenarnya kurang punya aturan hehehehe (bingung kan?? Ga usah khawatir, saya juga kok).

Jeremy menjelaskan prinsip dasar dalam bermain football

Setelah puas menonton netball dan football, Andrew dan Daisy mengajak saya ke Grampians. Tempat ini merupakan area preservasi hutan dengan pemandangan yang indah. Daerah hutan ini pernah mengalami kebakaran di tahun 2006 akibat musim kering. Banyak kangguru dan fauna lain yang mati terpanggang karena insiden ini. Saya masih melihat sisa sisa kebakaran di hutan Grampian, banyak pohon-pohon yang memiliki batang berwarna hitam. Tapi, vegetasi baru mulai tumbuh dan pemandangannya tetap indah setelah 4 tahun peristiwa itu terjadi. Kangguru-kangguru juga masih banyak yang lalu lalang di dekat mobil yang kami kendarai. Yang paling menakjubkan sebenarnya adalah dari puncak bukit, kami bisa melihat pemandangan Australia dari atas, sayangnya begitu sampai di atas kabut tebal menyelimuti Grampian sehingga gambar yang saya peroleh tak seindah gambar brosurnya (pity me!!!)


View from the top, serasa di Ngarai Sianok
Setelah puas menikmati air terjun, tebing berkabut serta aroma eucalyptus sepanjang perjalanan, kami kembali ke rumah Andrew yang nyaman dan menghabiskan malam terakhir di Horsham dengan menonton film bersama keluarga Andrew. Finally, I experience the Australian life....

Mengunjungi Horsham memberikan kesan berbeda tentang Australia. Kehidupan di Horsham ternyata berbeda dengan Melbourne. Di Melbourne, kebudayaan sangat beragam dan bahkan terlalu beragam karena kota ini didominasi pendatang. Kerap di dalam tram saya bisa mendengar 5 atau 6 bahasa yang berbeda. Horsham memperkenalkan kehidupan ala orang Australia, budaya tak terlalu beragam disini, malah seragam. Orang-orangnya pun ramah dan saling menyapa saat bertemu. 

Wuihhh ada kangguru

Andrew dan Daisy memperkenalkan keramah-tamahan yang saya harapkan dari keluarga Australia. Saya masih berharap bisa kembali ke Horsham karena  puncak Grampians masih menimbulkan rasa penasaran bagaimana rupanya saat tak diselimuti kabut. Selain itu saya ingin bermain sepuasnya dengan Dorothy di Horsham.

Who is Dorothy?????

 Dorothy itu anjing Andrew yang lucu banget hehehehehe

12 comments:

lovelydebz said...

wowwwwwwwwwwwwwww... dan kau tidak takut ada kanguru????? hebat.. sedangkan waktu gue di Gold Coast udah lari terbirit birit plus menjerit karena di samperin kanguru..hahahahahaha norak.com

Akhirnya kau bertemu dengan si Dorothy..errr..what about the cat yang katanya berpikir dia adalah anjing? penasaran..

p49it said...

Tante Cun, mau kangguru, anjing, kucing, selalu terbirit-birit (LOL)

Gaphe said...

uwaaa... Ngiriii..envy sangaadh!. sejuk banget ya kayaknya?.. *doh, bukan sejuk lagi..dingin banget sepertinya. hahahaa..

Anyway, Cipu, kalo kangen Makassar silahken berkunjung ke blog saya lho.. dua hari terakhir saya posting tentang makanan khas Makassar. :)

Have a nice day!

Mila Said said...

Aaaaah... kangguruuuuuu....
Iriiiiiii....

exort said...

wahhhh hidup di pedesaan ausie...kereeeennnn....eh mau dong wallaby nya hehehehe

merry go round said...

Komen apa yaaaa....

spechless liat pemandangan khas pedesaan Ostrali (halah, pedesaan). Halaman rumahnya luas banget, bisa puas guling-gulingan tuh :p

*sepertinya anjing dan kangguru disana akur-akur ya*

lukmandisini said...

om cipu~, di situ ada kucing gak? :p

Aldriana A. Amir said...

nyasar di blog ini dan seneng banget baca2 kisah pengalamanya. seru. bikin iri, huhuhu.. :P

oya, salam kenal ya! :)

Anonymous said...

CaipuddinG....apa kabar?? :)

pertama mo bilang, suka banget sama tampilan blog yang baru ini *jempol*

trus, idem sama Mila. Mau main sama kanggurunya juga (eh, main gak sih lo sebenernya sama mereka??)

trus lagi, bagus banget ya disana...sirik 2 kali jadinya hiks hiks

well, good to know u guys having fun!

salam buat Monces ya, miss u guys much much :)

-Jangtu-

BABY DIJA said...

Om...
Dija juga pingin maen sama kanguru

Elsa said...

Cipu nih selalu bikin iri ajaaa

aroma eucalyptus kaya apa sih??

Beno Blog said...

salam blogger
postingan nya benar bermanfaat nih, enak dibaca, menambah wawasan

nitip lapak ya gan
Watch No Ordinary Family , watch vampire diaries online , watch hellcats online , watch true blood online , watch jersey shore online , askep

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *