Sunday, August 22, 2010

Konsumsi

Semester ini, saya mengambil sebuah mata kuliah menarik yang judul nya "Kebijakan Lingkungan" a.k.a "Environmental Policy". Mata kuliah nya sangat tematik, dibawakan dengan apik membuat kita semua jadi tertarik. Kebetulan minggu lalu topik nya adalah Konsumsi. Jangan stop disini dulu bacanya, ini bukan pelajaran tentang ekonomi kok, saya janji gak berat bacaannya, hehehehee Pisssss... 

Apa sih yang terlintas di benak kita saat mendengar kata "lingkungan"?. Mungkin banyak diantara kita yang langsung mengasosiasikan lingkungan dengan buang sampah pada tempatnya, atau menanam pohon, atau daur ulang atau teringat warna hijau (green). Saya juga awalnya begitu, saya selalu berpikir bahwa menjaga lingkungan adalah dengan membuang sampah pada tempatnya, mendaur ulang limbah dan menanam pohon. That's it. Dengan melakukan itu, sebenarnya kita sudah sangat berjasa pada lingkungan, pertahankan. Tapi cukupkah sampai disitu? 

Ada satu hal yang sebenarnya kadang kita lupakan tapi sangat berperan dalam merusak lingkungan. Apa itu? Konsumsi. Sadar gak sih, kalau selama ini mode dirancang untuk merangsang kita untuk terus membeli? Ada hape baru, kita langsung membuang hape lama yang masih berfungsi dengan baik dan menggantinya dengan yang baru agar kita terlihat keren. Hape rusak dikit, bukannya diservis malah ganti yang lebih baru. Pun dengan baju, sepatu, gadget lain, semuanya mengedepankan satu hal "trend" biar kesannya gak ketinggalan zaman, biar kita semua jadi keren. Inovasi, kreatifitas dan teknologi bersinergi dan membuat kita ingin terus membeli, lagi lagi dan lagi.


A must watch story about your stuffs, Video yang keren banget!!!!

Sebenarnya tidak ada masalah dengan membeli banyak barang, yang menjadi masalah adalah barang-barang kita yang sudah tidak trendi lagi mau dikemanakan? Laptop jadul kita mau dikemanakan? Hape lama mau diapakan? Kamera 3 Mega Pixel yang sudah nggak banget mau disimpan dimana? Baju, sepatu, celana, celana dalam yang sudah gak mengikuti jaman mau tetap disimpan di lemari? Ujung-ujungnya juga nanti akan dibuang. Masalah berlanjut lagi dengan pembuangan, ternyata bumi kita juga lama kelamaan tidak mampu lagi menampung sampah-sampah kita, tidak hanya karena banyak sampah yang susah terurai tapi volume sampah kita makin menggunung dari hari ke hari. Sebuah dampak yang jarang kita sadari hanya karena kita ingin tampil keren. Siapa yang diuntungkan? Tentunya mereka yang memproduksi barang-barang tadi, yang dengan kedok "mode" yang terus mengajak kita shopping beyond help (belanja gak ketulungan). Siapa yang dirugikan? Kita dan generasi kita di masa depan (Cieeeehhh, ga nyangka bisa juga bikin kalimat keren gini, wakakakak).
Foto di atas bukan hasil photoshop (http://theinspirationroom.com/daily/2008/green-party-recycle-in-brazil/)

Mungkin ada yang bilang: "Ah ga papa kok, saya kan cuman satu dari sekian milyar penduduk bumi". Yah satu orang pasti ga akan bermasalah untuk bumi ini. Tapi sayangnya, miliaran orang berpikir yang sama. Ini yang saya sebut "the mistake of common" (istilah ini saya yang bikin lho, gak nyontek, tau deh kalo ada samanya). Ingat pepatah kita "little by little, long time long time becomes mountain" yang artinya "Sedikit demi sedikit lama lama jadi bukit". Ternyata sistem secara tak langsung dirancang tanpa kita sadari untuk membuat kita terkucil dari teman-teman yang hape nya mengikuti zaman, yang model bajunya berubah terus, yang tiap hari berganti sepatu. Padahal kan sah-sah saja kalau kita memakai hape hitam putih, pakaian yang sederhana dan sepatu kets yang itu-itu saja. Saatnya merubah paradigma kita tentang apa arti "keren". 

Guys, pernah dengar istilah "Less is More?". Slogan ini biasanya digunakan oleh para environmentalist untuk mengajak kita membatasi konsumsi. Shopping boleh-boleh saja kok, yang penting kita shopping dengan bijak. jadi saat berbelanja saat nya kita mulai berpikir: "ini perlu gak yah?", bukan lagi berpikir "Saya terlihat keren gak yah dengan ini?". Less is more = semakin sedikit berbelanja, semakin banyak yang bisa kita tabung. Less is more= semakin efisien, semakin yahud. 
Source: www.unikeep.com

Sebenarnya momen Ramadhan sangat pas untuk kita mempraktekkan prinsip "Less is More" ini karena kita banyak berbelanja gak penting hanya karena lapar mata dan lapar perut. Saatnya menambahkan satu konsep baru tentang lingkungan. Lingkungan bukan hanya tentang buang sampah, mengurangi polusi dan daur ulang, tapi juga membatasi konsumsi. Mari berbelanja dengan bijak. Semakin efisien, pasti semakin keren. Coz I know, that all of you are COOL, guys.

14 comments:

Gaphe said...

yang namanya puasa emang harusnya jadi ajang pembatasan konsumsi.. yang tadinya maem 3 kali, jadi cuman 2 kali... masalahnya di 2 kali itu malah tambah banyak ato nggak. Balik lagi ke konsumsi, ternyata efek konsumsi tuh berantai yak.. dari produksi yg menghabiskan sumber daya, dikonsumsi menghasilkan sampah, belum lagi entropi dari hasil antara produksi dan konsumsi. Kalo urusan konsumsi mah, saya dikit koq.. terbukti dari bentuk tubuh!

merry go round said...

Heheheee....

Sayangnya prinsip yg beredar d kalangan cewe adalah 'How much is too much'.

That's why cewe ga pernah ngrasa tumpukan tas, sepatu, dan baju di lemari yg udah menggunung bs dblg cukup...

Hmph,jd gmn dong... I am shoe lover, bag lover, fashion lover...
Plg banter barang2 yg kbnyakn ga dpake dksh untk yg memerlukan.

Tp bnr jg sih,lbh selektif waktu belanja,jadi ga ada cerita baju ga cocok,sepatu ga nyaman ato tas ga oke,jadi bs lbh menghemat pngeluaran dan konsumsi ye ;)

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

*blush* jadi malu, bulan ini ak udah menghabiska separuh gajiku untuk belanja
padahal gak kepake jg
hmmm jadi nyesel
baiklah bulan depan harus direm

d3vy said...

like this!

tapi kok gw jadi mikir ya? apa bedanya "konsumsi" yg Cipu tulis dengan "konsumtif"?
*garugarug*

Anonymous said...

nicely written Cips! :)..

-Jangtu-

Bali Villas said...

Iya benar sekali, nanti akhirnya yang lama juga akan dibuang, padahal belum tentu itu sudah rusak, alias jadi mubadzir,
semua memang terpengaruh dengan model zaman!
Bali Villas Bali Villa

ferdivolutions said...

blogwalking...
bulan Ramadhan adalah bulan yg bikin dompet ga jadi tipis, soalnya hemat bgt... serius... hihihii...

header blognya keren lho...
salam kenal ya...
ijin follow blognya, bro...
kapan2 main ke blog gw juga, siapa tau mau follow juga, hahaha... #ngarep

Retrira said...

Less is More......

setuju banget!

kalo pake baju.. less is more juga!
wakakakaka...

semakin less kan semakin bikin more penasaran! *gokil mode on*

Aldriana A. Amir said...

Setuju Cipu! Suka sekali dengan tulisan ini.. :)

Saya tipe orang yg senang menyimpan sesuatu, meskipun barang itu udah ga kepake/rusak.. Dan akan beli yg baru kalau barang tsb sdh benar2 rusak ;)

Bagi saya, kadang di balik barang2 itu tersimpan nilai historis/kenangan yg ga bisa tergantikan dg barang yg baru sekalipun.. :D

iLLa said...

kalo mau tetap seimbang, dan lemari ndak overload, yg baru masuk lemari harus sama dengan yg keluar. jadi kalo mw bebelian, siap2 juga kasih2 orang barang2 yg nda diperlukan lagi. etapi kan kita biasanya tetap merasa sayang kalo kasi barang yg masih bagus, atau masih disuka pake..
jadi yaa.. harus memang nahan2 diri untuk ndak sembarang beli :D
*mengingatkan diri sendiri

Elsa said...

aku pernah baca di majalah national geographic...

di cina ada sebuah desa yang khusus merecycle limbah komputer.
maksudnya... di cina itu kan banyaaaaaaaaaaak banget komputer bekas yang dibuang, numpuk segunung. ya CPU, ya monitor, ya keyboard.. macem macem lah...

bener loh, ada fotonya gunung komputer gitu.

nah di desa itu, masyarakatnya mem-preteli komputer, piece by piece trus dikelompokkan trus dijual lagi... atau dihancurin untuk direcycle.

well, gak nyangka ada gunung komputer.
apalagi kalo lihat pameran komputer, sehari bisa jual ribuan laptop baru.

gila kan???

Elsa said...

Om... Dija cinta lingkungan kok....

glammy dee said...

its true..but what can i say, i love shopping, women shopping,hehe. well,i guess itu fine-fine saja,krn biasanya yg kita shop itu pakaian.pakaian yg sdh robek-robek skalipun masih bisa dijadikan lap, apalagi kl masi dalam kondisi yg bagus,bisa disumbangkan.klopun ada yg numpuk dilemari, biasanya anaknya juga yg ngambil (like my mom, i guess)bahannya masi bisa terurai kaan.
yang agak susah mmg kl kita hobi sama gadget yg baru. krn perangkt kek gituan kl mo direcycle, biayanya lebh gede, dan susah terurai juga.

Beno Blog said...

salam blogger
postingan nya benar bermanfaat nih, enak dibaca, menambah wawasan

nitip lapak ya gan
Watch No Ordinary Family , watch vampire diaries online , watch hellcats online , watch true blood online , watch jersey shore online , askep

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *