Friday, September 3, 2010

Ngopi dan lingkungan, apa hubungannya??


Pada doyan ngopi nggak? Kalau jawabannya iya, saya yakin banyak yang sudah jadi pelanggan tetap starbucks. Hehehehe. Saya nggak terlalu doyan kopi sih, saya lebih suka minum hot chocolate. 

Saya memperhatikan orang-orang di Melbourne sangat keranjingan sama yang namanya ngopi. Tak heran-heran warung-warung kopi alias cafe (baca: KAPE) menjamur di mana-mana. Di kampus saja, ada banyak tempat ngopi. Dan tidak seperti di Indonesia, dimana cafe dijadikan tempat nongkrong (meski pesannya cuman satu cangkir dan yang nyicip tiga orang), disini banyak penikmat kopi yang take away. Jadi sangat lumrah melihat  ada teman yang masuk kelas dengan secangkir kopi hangat di tangan yang bisa diseruput sekali-kali sambil menyimak kuliah. Kadang kalau ada break sejenak di kelas, beberapa teman menyempatkan diri keluar untuk beli kopi dan kembali ke kelas dengan secangkir kopi di tangan disertai wajah sumringah. Hidup seolah-olah tak lengkap tanpa kopi. 

cafe nya pak professor di kampus

Bisnis cafe disinipun sepertinya sangat menjanjikan, mau buka kedai kopi dimanapun selalu rame. Makanya, Starbucks tidak terlalu bergaung di sini. Kalah pasaran nampaknya oleh pesaing-pesaing lokal. Bahkan beberapa teman menyatakan diri Anti-Starbucks karena rasanya kalah sama cafe cafe lokal. Hehehehe. 

Yang menjadi tantangan adalah untuk memenuhi kebutuhan penikmat kopi yang take away, dibutuhkan banyak gelas kopi sekali pakai. Dan bayangkan saja kalau gelas-gelas ini selesai dipakai, berapa banyak sampah gelas yah yang harus ditangani. Logikanya sangat sederhana, kalau setiap hari seseorang beli kopi take away, dalam sebulan dia membuang 30 buah gelas plastik. Berarti dalam setahun,seorang penikmat kopi bisa saja membuang lebih dari 300 gelas kopi sekali pakai. Coba bayangkan, betapa banyak penikmat kopi di dunia ini, dan berapa banyak sampah gelas yang harus bumi ini tampung. (Saya yakin pake kalkulus 7 pun gak bakalan tahu jumlahnya saking banyaknya)

Apa solusinya? Tentunya terlalu ekstrim untuk mengatakan berhenti ngopi. Itu jawaban bodoh menurut saya, berhenti ngopi hanya karena masalah sampah gelas. Salah satu solusi yang bisa para penikmat kopi lakukan adalah dengan membawa gelas sendiri ke penjual kopi. Pasti langsung mikir kan, wah masak bawa gelas sendiri, kan repot bawanya. Nah, disinilah letak pengorbanan yang kita lakukan. Sedikit berkorban gak masalah kan buat cuci gelasnya sendiri. 
the keepcup family

Sebuah solusi unik ditawarkan oleh keepcup dengan menciptakan gelas kopi trendi dan reusable (dapat digunakan berulang-ulang). Keep cup diklaim sebagai gelas reusable pertama yang memenuhi standar barista. Kalau dirawat dengan baik, gelas ini dapat digunakan selama 4 tahun (lumayan kan, bisa mengurangi gelas disposable hingga 1400 an gelas). Nampaknya, efek keepcup juga lumayan manjur. Saya banyak menjumpai orang-orang di tram yang menikmati kopi dengan keepcup. hehehehehe. 
Dipilih, dipilih, dipilih dipilih 

Ini bukan promo keepcup lho. Saya sendiri blom punya keepcup kok. Saya sudah cukup puas dengan gelas thermos pemberian kampus. Intinya adalah, dibutuhkan sedikit pengorbanan untuk merubah kebiasaan plus secuil inovasi. Kisah keepcup mungkin bisa menginspirasi kita dalam mencari ide kreatif  untuk merubah perilaku orang-orang di sekitar kita agar lebih ramah lingkungan. 

Pengganti keepcup, hehehehehe

Sudah larut malam, saatnya menikmati hot chocolate....... 

If you're out and you've forgotten your travel mug, you don't deserve coffee. And if you make this small sacrifice this time, you're almost certain to remember to bring it the next
(Wanda Urbanska in her book: Less is More)


29 comments:

Gaphe said...

unik.unik.unik... dan bermanpangat pastinya!. hemm, kalo di indo kan juga ada botol minum yg tahan lama kek tupperware ato lock n lock.. tuh botol trendi juga dbawa kmana2, lagian kalo dalam botol tertutup kan panasnya kopi lebih awet dibanding gelas terbuka. eh, Pu.. di ostrali boleh bawa minum sambil kuliah ya.. kalo disini dilempar OHP ama dosennya, kalo ktauan minum. hihi

cipu said...

@Gaphe: jangan kan bawa minum, bawa roti juga gpp, ngemil dikit2. Asal jangan bawa satu porsi nasi plus rendang aja hehehehehe

ferdivolutions said...

bagus, gelasnya lucu...
tp mendingan yg pake pegangan deh kyk yg mas punya. jd lebih nyantai pegangnya...

Elsa said...

enak yaa..bisa bawa minuman ke dalem kelas.

aku dulu juga punya tuh, satu dosen yang mengijinkan mahasiswanya bawa minuman dan cemilan ke dalem kelas...

jadilah kita beramai ramai bawa minuman dan kerupuk!!!
ngemil sambil kuliah. asyik bener...

btw, keepcupnya keren banget
jadi pingin punya satu
watna kuning ada gak?

harto said...

harusnya kayak di indonesia dong minum kopi di warkop, pake gelas beling n ga boleh dibawa-bawa lebih praktis n hemat jadi ga banyak sampah bekas gelas kopi.
semoga sukses selalu n tetap semangat

BABY DIJA said...

kalo Dija jadi dosen, Dija ngebolehin semua mahasiswa bawa makanan dan minuman

piknik di kelas

tapi syaratnya
harus bagi bagi sama dosennya

hiihi

aRuL said...

kalo di Indonesia, masih dianggap kurang sopan ketika membawa makanan di dalam kelas ;)

exort said...

disini (dikawasan kantor gw) uda mulai banyak orang yang bawa2 cup seperti itu, kl yang bule2 gw yakin isinya dari starbuck tp kl yang pribumi gw pikir pasti banyak yg isinya teh manis hangat buatan rumah, bukannya disini banyak orang yang membiasakan diri sarapan dengan teh manis hangat kan?
anw gw ga suka teh manis tp gw suka banget hot/ise chocolate so ditunggu kiriman hot chococlate dr elo :)

Mayyadah Or Maya said...

makanya bingung juga pas nyari2 starbuck waktu itu, eh malah dibilangin bangkrut hahah.

ooo keepcup ya istilahnya. klo di kairo kita pake yg lock-lock yg buatan lion star itu:P

merry go round said...

Di kantor saya juga setiap orang punya gelas masing-masing, jadi penggunaan gelas plastik bisa ditekan. Beberapa orang juga sadar kalo gelas plastik dengan air panas itu hasilnya ngga bagus.

Malah sekarang saya lebih bangga kalo kemana2 bawa tempat minum sendiri, lebih bersih, ramah lingkungan dan pastinya lebih irit doooong ;)

p49it said...

I love coffee!!! Keepcup-nya bolehlah sebagai barang kolektibel berikutnya setelah Si Dama.

Iman said...

Nggak suka ngopi, sukanya ngeteh *info nggak penting* hehehe

Wah Cipu sudah mulai peduli akan lingkungan nih. Go green lah pokoknya. Saya dukung bro :)

pelangi anak said...

Kalau di Jogja dalam kelas keliah sambil nenggak kopi, bisa dipersilahkan keluar duluan he he he ... lain lubuk memang selalu lain ikannya!

Mila Said said...

Lu kog jadi kyk ibu2 jualan tupperware sih? hahahaaa...

Tapi gw sendiri siy udah punya Tumbler Starbucks jd tiap beli starbuck pke tumbler, lumayan hemat 3000 lagi hehehee

Fenty Fahminnansih said...

pengen punya tumbler terus dibawa ke kantor buat makan siang dan minum2 pas lagi suntuk ... ah ... *bayangin* tapi kan kantor saya nggak kondusif buat begitu :(

Aldriana A. Amir said...

Wahh.. Nice info, Cipu! Jadi pingin punya keepcup deh! :D

Hadoh, kakak saya pencinta berat starbucks, sampe segala macem mug-nya jg dikoleksi, hmpffft..
Kalau saya lebih suka minum teh panas manis (dg gula atau madu), tentunya dg gelas sendiri ;)

Tea just always tastes better, in your own home :)

Anonymous said...

tadinya mikir gini: owh Cipu udh mulai cari kerja sambilan dengan jualan xixixi....
eniwey, good one Cips *jempol*

-Jangtu-

andyan said...

hot chocolate is the best
*angguk angguk*

bolehngeblog said...

Tanpa bermaksud melakukan SPAM karena tidak berhubungan dengan isi postingan ini, tapi hanya ingin mengucapkan "Selamat Hari raya Idul Fitri 1431 H (bagi yang merayakannya) Mohon maaf lahir dan bathin"
oh ya, saya sudah "follow" blog ini. Untuk tujuan yang baik, mohon agar follow juga blog saya
Trims

Bolehngeblog

volver said...

haha mantap, ada aja ide nya . tapi di indonesia sendiri perasaan udah ada kaya gitu deh :D

btw blogwalking yaaah..

kenhara said...

opung, buka bisnis jasa penyucian gelas. hehe

TUKANG CoLoNG said...

untungnya saya gag tukang kopi..:)

ipied said...

saya penggemar kopi cip, yaoloh itu keepcupnya lucu bangettt.. ah jadi ingin. tapi pasti mahal deh... berapaan tuh cip?

Omith said...

cip lucu2 ya keepcup nya.. bawain kalo pulang ke indo yah.. (evilsmirk)

toz ama cipu, gw jg ga gitu suka kopi tp penggemar hot chocolate and tea (rock)

Beno Blog said...

salam blogger
postingan nya benar bermanfaat nih, enak dibaca, menambah wawasan

nitip lapak ya gan
Watch No Ordinary Family , watch vampire diaries online , watch hellcats online , watch true blood online , watch jersey shore online , askep

Masbro said...

Sependapat dengan solusinya. Mari kita ngopi sambil bawa gelas sendiri..

Salam dari jember;

-Gek- said...

serius keep cup nya keren bangetz. ada juga kan yang keluaran star bucks? mama saya ampe koleksi tuh..
tapi ngopi di aussie emang beda mas...
*lam kenal dan lam follow.. heu heu heu..

manfaat kopi said...

ngopi sambil kuliah ? kalo di Indonesia sudah pasti diusir dosen kali ....

Anton J said...

kalo di indo kan ada pemulung dan masuk pabrik daur ulang. ex gelas plastik jadi sedotan deh. :-)

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *