Wednesday, December 22, 2010

Wellington, backpacker naik kasta

Setelah menempuh perjalanan sejauh 350 km ke arah selatan, sampailah saya dan teman-teman di Wellington ibukota Selandia Baru. Namun jangan bayangkan Wellington seperti ibukota negara lainnya yang padat dan ramai, karena populasi kota ini hampir 400 ribu jiwa. Penduduk Wellington adalah penduduk terbanyak ketiga di New Zealand setelah Auckland dan Christchurch. 

Sebagai ibukota negara, gedung-gedung yang umum ditemukan di tempat ini tentunya adalah gedung-gedung pemerintahan serta kantor-kantor kedutaan negara lain. Maklumlah, kegiatan politik dan diplomasi berpusat di kota ini. Wellington memiliki pemandangan yang indah, kota ini adalah perpaduan antara bukit dan pantai. Saat memasuki kota ini, tersaji pemandangan pelabuhan serta rumah-rumah yang tersusun rapi di perbukitan. Sebagai daerah perbukitan, ruas jalan pun dibangun sedikit menantang, banyak tikungan menanjak di beberapa bagian kota ini. Wellington sering dijuluki Windy Wellington karena hembusan angin di kota ini terbilang kencang. Saat winter, Wellington bisa menjadi tempat yang sangat menyiksa bagi mereka yang tidak tahan dingin karena hembusan anginnya benar-benar menusuk tulang. Katanya sih karena anginnya diimpor langsung dari kutub selatan.
View Wellington dari atas

Di kota-kota sebelumnya, saya dan teman-teman menginap di holiday park (penginapan berbudget rendah untuk para pengguna mobil atau caravan atau camper van). Dan boleh dibilang, kami sering masak dengan menu-menu ajaib demi menghemat pengeluaran. Nah, kondisi sedikit berbeda di Wellington, kami harus berkata: bye bye holiday park, see you again next time. Karena kami mendapatkan kesempatan untuk menghabiskan beberapa malam di wisma duta (rumah kediaman bapak Duta Besar Indonesia untuk negara ini). Atmosfer ini terasa berbeda bagi saya yang terbiasa backpacking (dan sedikit melarat selama perjalanan),  saya dan kawan-kawan dijamu bak tamu negara. Makanan dengan menu khas Indonesia mulai dari ketoprak, ketupat sayur, rendang, sate, siomay dll menjadi menu kami selama beberapa hari di Wellington. 
rumah dengan lambang garuda pancasila

Selain itu, kami juga diajak berkeliling ke beberapa tempat tempat menarik di Wellington (kami ditemani Ibu Dubes lho....). 

Mt Victoria 

View of Wellington from Mt Victoria
A closer look of Wellington

Mt Victoria merupakan puncak sebuah bukit di Wellington yang menyajikan pemandangan Wellington dari atas. Dari tempat ini, Wellington nampak sangat indah. Apalagi, saat kami ke tempat ini cuaca sedang cerah-cerahnya dan angin berhembus tak begitu kencang. Dari atas, nampak kawasan pantai dan pelabuhan Wellington serta gedung-gedung perkantoran yang tertata rapi. Kawasan pemukiman yang berundak karena kontur daerah perbukitan melengkapi indah nya kota ini. Tentunya, banyak momen narsis yang diabadikan di tempat ini, namun karena alasan kesenonohan, gambar-gambar narsis tadi tak dapat saya tampilkan, hahahaha. 

Te Papa 

Te Papa adalah museum yang terletak di jantung kota Wellington. Museum nya berupa museum sains dan banyak menggambarkan kondisi geografis serta fenomena  alam di New Zealand. Sama seperti Indonesia, New Zealand juga rentan akan gempa bumi dan gunung merapi. Malah dengar-dengar, gempa besar dengan periode ulang 200 tahun akan terjadi di Wellington. 
Te Papa Museum, Te Mama mana yah?

Di museum ini, dijelaskan betapa seringnya daerah ini mengalami gempa dan bagaimana sebuah gempa dan tsunami terjadi. Selain itu kami menyempatkan diri memasuki sebuah rumah imitasi yang bisa memperagakan bagaimana goyangan gempa dengan skala 6,5 skala Richter. Museum menjadi sarana edukasi yang efektif nampaknya untuk mendidik pengunjung tentang apa yang harus dilakukan saat gempa terjadi untuk meminimalisir jumlah korban. Sangat ingin rasanya punya sarana edukasi seperti ini di Indonesia, tahu sendiri kan betapa rentannya negeri kita akan bencana alam. Tujuannya tentunya adalah agar kita-kita semua bisa sadar dan tahu apa yang harus dilakukan saat bencana terjadi. 

Weta Cave 
Ayo mana yang hobbit mana yang smeagol

Jangan bayangkan sebuah gua saat mendengar tentang Weta Cave. Weta Cave adalah sebuah bangunan yang khusus digunakan oleh Peter Jackson untuk menjual merchandise serta beberapa pernak pernik film-film yang menggunakan New Zealand sebagai lokasi shooting. Behind the scene pembuatan film-film tersebut juga dapat disaksikan dalam sebuah mini theater yang tersedia dalam bangunan ini. Banyak sekali merchandise the Lord of the Ring di tempat ini. Kostum-kostum para pemainnya juga dipajang, lengkap dengan replika mini para pemain the Lord of the Rings. Yang movie freak kudu datang ke tempat ini, dan masuk kesini GRATIS :) 

Wellington CBD 
A cool spot in Wellington CBD

Gak afdol rasanya mengunjungi sebuah kota tanpa mengunjungi kawasan CBD nya. CBD atau Central Business District adalah kawasan bisnis dan perbelanjaan. Tak seperti Jakarta yang mengadopsi sistem urban sprawl (kota yang cenderung bertambah luas seiring dengan pertumbuhan penduduk), Wellington di desain dengan model compact city. Dengan model ini, lahan dimanfaatkan semaksimal mungkin sehingga sebisa mungkin kota tidak bertambah luas. Seperti kota-kota besar pada umumnya, Wellington menggunakan bus sebagai moda transportasi publik. Oh iya, kalau main ke tempat ini jangan lupa berkunjung ke Cuba Street yah, kawasan pejalan kaki yang memiliki banyak cafe-cafe serta restoran yang enak. Bagi yang suka berbelanja, kawasan ini cocoklah untuk dijajal. 
Cuba Street, surganya pejalan kaki

Wellington Cable Car

Selain itu, di CBD juga kita bisa mendapatkan akses untuk mencoba Wellington Cable Car yang akan mengantar kita menuju Botanic Garden. Uniknya Cable Car memiliki lintasan miring, tidak datar seperti kereta pada umumnya. Meski hanya memiliki lintasan pendek, namun tak salah untuk mencoba cable car. Setidaknya view Wellington yang kita nikmati di botanic garden cukup indah. 

Wellington dengan penduduk hampir 400 ribu orang, meninggalkan kesan sebagai ibukota negara yang lapang. Tak banyak kemacetan di kota ini. Dengan jumlah penduduk sesedikit ini serta sarana transportasi yang lumayan baik, tak salah memang Wellington diurutkan pada posisi 12 untuk kota dengan kualitas kehidupan terbaik. Sepanjang jalan, kami melihat banyak pelari serta pejalan kaki. Mungkin Wellington memang pas buat mereka yang ingin berkardio sepuasnya karena lintasan di Wellington yang berbukit layak untuk dijajal.  

Setelah menghabiskan 3 hari disini, saya pun berkemas melanjutkan perjalanan saya ke pulau Selatan New Zealand. Katanya sih pulau Selatan jauh lebih bagus dari pulau utara. Bye Bye Wellington, bye bye makanan enak. 

20 comments:

exort said...

hai you cipu!
*pasang muka garang*
edaaaannnnn!
bisa2nya elo dijamu kaya gitu, kali ini gw iri bukan ama elo jalan2 ke wellington tapi dijamu ama dubes....
*nangis guling2 ga terima kenyataan yang ada*
ehm..ehm..
*pasang wajah wibawa*
eh cip kayanya wellington ini bukan tujuan para turis ya? jarang kedengeran namanya...mm...kayanya kotanya seperti kota kebanyakan ya?

aRuL said...

wisatanya asyik wisata kota dan wisata alam2 juga menarik. ngak ada yg masyarakat tradisional ya di sana? atau jangan2 udah tergerus oleh kota yg luar biasa gede yah di wellington itu

merry go round said...

Ini kan salah satu yang lo pamerin pas nelp gue kemaren. Salah satu cara untuk menghemat budget dan hidup enak selama hidup melarat di dunia backpack.

Damn!!! Sekarang ceritanya udah publish. Apalagi kalo lo jadi berangkat ke beberapa tempat yang diceritain pas chat tadi, bisa banting laptop gue *lebay*.

ah, kalimat 'Yang movie freak kudu datang ke tempat ini, dan masuk kesini GRATIS' ini pasti ditujuin buat gue sama exort kan. Yeaaa, ngiri berat lo bisa ke setting LOTR plus liat2 behind the scene nya :((

idih, komen gue hawanya 'negatif' banget ya. hahahahaaaa....

Wellington memang wajib dikunjungin kalo mampir ke NZ. *yang gue baca dari majalah, kan gue belom pernah kesana*. ahahahaa...

.:diah:. said...

great...

how lucky you are, Kak.. ckckckk

enak benerrr dari backpack sampe dijamu ama DuBes, ditemenin keliling ama Ibu DuBesnya pulaaa..

ituuu ituuu... tempatnya LOTR ckckkck. kereeenn, habis ini posting cerita yang bikin orang lebih menjerit lagi kan ya Kak?? huhuh * I envy U :(

Ipul dg. Gassing said...

Ahhayy..!!!
postingan yang sukses bikin saya iri tengah malam..

huh..keren banget pemandangannya..

eh btw, Cipu..
dapat salam dari Aidil dan Kele..
:D
ternyata, teman sekampungmu padeng

fai said...

gw dong mau ke prancis, hahahahahahahaa

cipu kapan pesen baju koleksi barunya????????

SEGERAAAAAAAAAAAAAA

sudamiko baca filosopikopinya dee?

athir said...

kak cipu currranggg udh liburan...
athir belum :((
iri tingkat tinggi.....

But how nice ur holiday kak...
Kapan2 ajar athir yaaa....

Hesty Wulandari said...

baru aja nonton siaran ulangnya american top model yang beberapa scenenya di NZ termasuk ada sesi pemotretan di guanya hobbit2 itu...wahhh...makin diceritain disini makin iriiii

pinkpower said...

yang daku tau tentang new zealand itu adalah... jrengjrengjrengjreng *musik pengiring*
banyak hewan-hewan yang biasanya dihutan bisa jalan-jalan didepan rumah.. *meskipun belum membuktikan sendiri*
yah..enak dong jalan sama budubes..
lain kali ke new zealand ditemenin bupres nya selandia baru ah..
*haha..menghayal tingkat tinggi..*

Gaphe said...

Udah ering denger Wellington sih, tau kalo itu di NZ huga.. tapi di bayangan saya di Wellington tuh banyak padang rumput, banyak domba..

eh, gak nyangka kalo ada yang indah-indah disono.. ngiri ih,

kapan pulang pu? nitip oleh2 yak.. hahahah

#dikemplang

Mila Said said...

Cipu, jd lu tuh kuliah nya kapan sih?
kog jalan-jalan mulu?
*suara hati org sirik*

fai said...

barusan berkunjun ke okkots, hah belom ada mi yan baru tawa

Meutia Halida Khairani said...

wahh, enak bgt bisa di jamu sama dubess... jarang2 makan masakan pribumi di negara orang pas lagi backpackeran lagi..
saya jarang denger wellington. Auckland sih sering bgt.
Enak bgt ya jalan2 menyusuri negara orang, karena semuanya adalah hal baru bagi kita

jurnal manajemen said...

great post, I like this artikel

Iman said...

Wah mau dong ikutan

#sesenggukan di pojok kamar

r10 said...

pengen banget ke selandia baru, pengen ngerasain jalan2 seperti di amazing race :D

Elsa said...

kok bisa dijamu dubes??
kok bisa dianter bu dubes??
gimana ceritanya??
gimana caranya??

pengeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen

BABY DIJA said...

Om...
kalo tante Elsa nakal, Dija kirim kesana aja ya...
soalnya Tante Elsa paling gak tahan dingin tuh
biar tersiksa dia disana.
HaHAhaHahaAHahHAaaa

Elsa said...

hehehe gak ada BB.
maklum, orang melarat :(


YM mau?

Aldriana A. Amir said...

Ah, suka sekali liat foto2nya, keren sangat! :D

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *