Bersepeda karena gengsi

Melbourne memang terkenal dengan moda transportasinya yang terintegrasi. Sebagai Melburnian, kami dimanjakan dengan fasilitas tram, kereta listrik dan bus yang (biasanya) tepat waktu. Satu-satunya keluh kesah kami sebagai mahasiswa adalah mahalnya tarif transportasi yang dibebankan pada kami, sebagai mahasiswa asing kami tidak memperoleh konsesi (semacam potongan harga) seperti di negara-negara bagian lainnya. Bayangkan, untuk tiket bulanan saja, kami (para mahasiswa asing yang kere) harus merogoh kocek sebanyak 109 AUD atau kira-kira setara dengan saju juta rupiah. (Silahkan menarik nafas yang dalam lalu keluarkan lewat belakang, upssssss). Bisa buat makan sebulan di Indonesia. 
Tram tua yang beroperasi gratis di City of Melbourne, taken from http://www.melbourneartfoundation.com

Di kampus, rata-rata mahasiswa adalah para pejalan kaki, pengguna tram/bus/kereta atau pengguna sepeda. Meski ada beberapa sih yang cukup mampu membawa mobil, namun jumlah nya tak terlalu signifikan. Penyebabnya antara lain biaya parkir serta harga bahan bakar yang mahal. Gerakan pengurangan emisi memang sedang marak dilakukan di Melbourne, dan moda transportasi berjalan kaki, bersepeda dan penggunaan transportasi publik sangat gencar dilakukan. 

Sebagai mahasiswa yang kuliahnya bertema lingkungan, hampir setiap hari saya mendengar kampanye pengurangan emisi di kelas. Tak heran, teman teman sejurusan banyak yang bersepeda. Bukan hanya itu, dosen-dosen saya (beberapa diantaranya sudah professor) juga ternyata ikut bersepeda. Yang membuat saya kagum adalah mereka tak hanya mengkampanyekan slogan pengurangan emisi di kelas, namun memberi contoh pada para mahasiswanya bahwa mereka pun turut terlibat untuk mengurangi emisi. Sumbangsih terkecil yang bisa mereka lakukan adalah tidak menggunakan mobil mereka ke kampus. Pengalaman yang sama juga saya dapatkan saat kuliah di Jepang, para professor dan dosen-dosen banyak yang berjalan kaki atau bersepeda ke kampus, padahal jelas-jelas mereka punya mobil. 
Bike at campus, taken from http://sustainablecampus.unimelb.edu.au
Saya yang semula pelanggan tram abadi merasa tersindir dengan perilaku positif yang ditunjukkan oleh dosen saya. Memang benar kata orang, dakwah yang terbaik adalah dakwah bil hal (dakwah dengan perbuatan). Karena dengan berbuat, orang lain bisa melihat. Dan saya merasa malu sendiri, kok enggan bersepeda yah. Toh manfaatnya banyak: Pertama, bisa berolahraga (ga perlu bayar fitness). Kedua, Mengurangi emisi, Ketiga, menghemat biaya transportasi. 
Jalur pengendara sepeda

Salah satu spot parkir di kampus, taken from http://sustainablecampus.unimelb.edu.au

Yang membuat saya makin mantap bersepeda adalah: Melbourne ramah terhadap pengguna sepeda buktinya ada banyak jalur khusus pengendara sepeda, tempat parkir mudah. Secara psikologis, saya juga merasa bangga bisa ikut mengurangi emisi. Perlu diingat bahwa di Melbourne, pengendara sepeda harus menggunakan helm, dan kalau malam harus menyalakan lampu depan dan belakang. Menurut seorang teman sih, kalau melanggar aturan tersebut, bisa dikenakan denda AUD 100. 
Menuju kampus

Bandingkan dengan di Indonesia, semakin banyak emisi yang dikeluarkan, semakin bangga kita. Semakin bergengsi kendaraannya, semakin bergaya pula lah yang punya. Hehehehehe (Statement iri karena ga sanggup beli mobil). Namun, saya sangat salut dengan gerakan bike to work yang sedang rame-ramenya di Jakarta. Kenapa? Karena di tengah minimnya fasilitas infrastruktur untuk pengendara sepeda, masih banyak orang yang rela menembus kemacetan dengan bersepeda dan tetap merasa enjoy bersepeda. Sungguh sebuah gerakan yang patut diacungi dua jempol. 

Tak terasa sudah seminggu lebih saya berubah status menjadi pengendara sepeda. Sejauh ini Alhamdulillah lancar meski sempat ada kecelakaan kecil di hari pertama. Saya sertakan juga video berdurasi 30 detik, yang diambil dalam perjalanan dari kampus menuju ke rumah. 

Ada yang mau ikut bersepeda? :-D


Comments

blackdevil said…
keren mas,.
ane pgn jg kyk gt,.
tp tahu lha,.
di indonesia nhe,.
terlalu bnyk bgt motor & mobil yg lalu lalang.
malah, bnyk yg ngebut sesuka ati na,.
jd ngk bersepeda dhe k kampus na,..
tp jalan kaki,.
:(
ReBorn said…
coba pengendara sepeda dijakarta juga diberikan kehormatan yang sama sebagai pengguna jalan. pasti banyak tuh yang btw btw alias bike to work ke kantor.
asap knalpot juga ngebuat gue males naek sepeda, selain ga punya. ghehehehe
Rahman Raden said…
gambar jalur sepeda q pernah liat waktu wara wiri trans7, adul dan komeng ksana. n adul tidur di gambar tersebut
aRuL said…
tahun ini jakarta juga akan merealisasikan jalur sepeda, semoga...
dan trik2 seperti menaikkan harga tarif parkir, BBM naik, sebenarnya menarik...
tapi utk BBM di Indonesia masih sensitif soalnya masih jg menyinggung masyarakat level bawah, dimana level atas kadang menggunakan jatah level bawah..
Gaphe said…
Seru Pu, sepedaan begitu dari rumah ke kampus..

enak lagi kalo deketan jaraknya..

tapi beneran yah, beda antara negara maju sama yang nggak tuh tentang aturannya. Ketat banget, sampe pake sepeda aja kudu pake helm segala.

disini mah kadang diketawain sepedaan pake helm trus ke pasar beli ikan asin.. hihihi
iLLa said…
wah, sampe kapan pun tidak akan pernah turut mensukseskan program ini, sa lupa belajar naek speda waktu kecil kak, hehehehe.. :malu:

eh itu video ta'.. ada sepintas terdengar suara 'ehem ehem' :D
merry go round said…
Nanti kebiasaan bersepedanya dibawa ke Indonesia ya Puuu ;)

Salut deh dengan semua usahanya untuk lebih ramah lingkungan. Nanti kopdaran sambil sepedaan di car free day yuuu, tapi gue pinjem sepeda kakak lo ya ;))
ferdivolutions said…
asyik asyik... jadi terinspirasi untuk memperbaiki sepeda yang rusak supaya bisa dipakai untuk jalan2 kalau minggu pagi. :)
d3vy said…
aaahhhh senangnya dengan negara yg "bersahabat" dengan pengendara sepeda, disini kapan ya?
Anonymous said…
good job Cips :)

-Jangtu-
padahal saya tinggal di jkt, selalu ada CFD, tp ga pernah ikutan.. ga punya sepeda sih..
dulu waktu ngekos di bandung sering naek sepeda, itu pun pinjam :D
Mila Said said…
Oh jd disana main sepeda lagi nge-tren ya? pantesan temen gw ada jg yg di melbourne, status FB nya ngomongin sepeda mulu hihihii...
Kalo org sini mah sepeda itu musiman, dulu waktu jaman sepeda gunung.. org rame2 pada sepedaan gunung abis itu hilang...bosen. Sekarang lagi jaman sepeda fixie, di jalan gw liat lbh bnyk sepeda fixie naik mobil drpd org naek sepedanya -_-"
Amalfi said…
hehehe, kemana aja nih komandan? saya disini udah 3 bulan 2 bulannyah sepedaan :D (*sombong mode on, padahal kere)

meskipun di Canberra ada tiket consession, tapi saya ngga suka naik bis, saya peduli lingkungan (*padahal sebenernya pengen ngirit :p)
aziz hadi said…
Setuju sekali, tapi jujur, sepeda saya belum dilengkapi dengan lampu depan dan belakang, kalau sudah tau seperti itu, mungkin saya akan memasangnya :D

salam kenal, aziz hadi
dweedy said…
Saya pernah naik sepeda di Makassar tapi malah hampir diserempet mobil ._. terus udah dia yang hampir nabrak, dia lagi yang marah-marah karena saya lelet jalannya katanya :( *curhat
Bung Iwan said…
sayang ya di indo (baca: jakarta) ngga ada tempat yg ramah buat pejalan kaki ato yg suka sepedaan. terpaksa lari2 di rumah sendiri.
exort said…
seandainya dijakarta lalu lintasnya kaya disana....pingin bgt gw ke kntr pake sepeda...eh tp jkt ka panas ya, biarpun jalanan sepi tp kl sepedaan ke kntr pasti keringetan
intan rawit said…
sekarang di jogja kalau malam2 banyak yang make sepeda fixie kok mas..lucu2 gitu bentuknya. lagi ngetren juga deh kayaknya, ga tau kalo siang pada dipake ga..hihi..abis panas bo..

dulu pas kul saya juga punya sepeda, dan kalo lagi semangat sering tak pake juga muter2 jogja, main ke malioboro, ke kampus UGM or pergi ke pasar buat belanja sayur..

Sekarang sepedaku tak hibahkan ke adikku yang baru masuk kuliah..hehe..lumayan ikut menyukseskan bike to campus di jogja!

oya di jogja juga ada gerakan bersepeda kok tiap hari jumat apa sabtu gt ya, buat para PNS dan juga murid2 sekolah.
wits said…
keren ya bangunan2nya, apalagi taman kotanya, hijau sekali. adem ngeliatnya..
baby Dija said…
Dija mau belajar naik sepeda dulu ya Om...
biar kalo kuliah di Melbourne bisa pake sepeda
sigit.raners said…
coba kalau dijakarta kaya gini mas, hihihi.

Popular Posts