Benarkah Liburan Menambah Berat Badan?

Saya kembali ke Indonesia untuk menikmati liburan sekolah terpanjang yang pernah saya alami seumur-umur. Saya sudah tak ada kuliah sejak 10 November 2011 dan baru akan memulai aktifitas akademik tanggal 28 Februari 2012, lumayan lah buat menyegarkan otak yang memang sudah hampir mendidih. Rencana mengisi liburan pun sudah saya rancang jauh-jauh hari. Tujuan saya kali ini adalah: SIDRAP. Where the heck is that? Itu maksudnya di kampung halaman saya. Ada banyak hal yang saya mau kerjakan di kampung halaman saya, namun yang paling utama adalah menghabiskan waktu bersama keluarga. 

Sudah sebulan setengah sejak kepulangan saya ke Sidrap, tak banyak yang saya bisa update. Blog terbengkalai karena koneksi internet di kampung yang "antara ada dan tiada", kegiatan utama saya adalah mengupil di rumah sambil nonton TV yang isinya sinetron, gosip atau menonton Islam itu Indah (Okkotsnya banyak soalnya). Sesekali saya ke Makassar kalau ada undangan ngumpul dari teman. Salah satu kegiatan ngumpul-ngumpul saya di Makassar sempat diliput oleh salah seorang teman blogger Makassar di sini

Ada satu pertanyaan tabu yang tak sopan ditanyakan kepada para pelajar yang berlibur ke kampung halamannya: "Sudah naik berapa kilo?". Wuiiih ini pertanyaan amat sangat sensitif untuk ditanyakan. Apa pasal? Mereka yang pulang kampung pasti mencari-cari makanan-makanan yang jarang atau tidak pernah didapatkan di tempat mereka menuntut ilmu. Dan sekali makan pasti nombok. Fenomena inipun menimpa saya kali ini. Saya jadi merasa menyaingi pak Bondan dalam mencoba kuliner-kuliner kampung. Sudah pasti berat badan saya naik. Kalo ditanya "naik berapa?", saya tak akan menjawab. Sudah cukup lama saya tak bersahabat dengan timbangan badan dan sejenisnya. Meski saya di kampung rajin bersepeda, bahkan berhasil menghidupkan kembali klub bersepeda yang mati sure, serta rajin bermain bulu tangkis sampe kaki keseleo, toh kegiatan-kegiatan menghambur-hamburkan keringat ini tetap tak berpengaruh banyak dalam menekan laju kenaikan berat badan yang meningkat secara eksponensial ini. 
barobbo', berbahan dasar jagung dan paling enak dimakan dengan.... ikan kering

Setelah dipikir dan dianalisa, nampaknya kenaikan berat badan (yang entah berapa kilo) yang saya alami saat ini bermuara pada beberapa sebab: 

  1. Mama saya rajin memasak dan saya adalah anak yang menghormati jerih payah orang tua. Mama tahu persis menu favorit saya adalah ikan kering, sayur bening, perkedel jagung dan sambel tumis. Sejak kedatangan saya, entah sudah berapa banyak ikan kering yang masuk ke perut ini. kadang saya sudah pesan ke mama kalo saya gak makan malam, namun mama tetap masak. Dan sebagai anak yang berbakti dan menghormati jerih payah mama (hueeekkk), saya pun icip-icip sedikit masakan mama yang kerap berujung pada dua piring nasi plus lauk (ALAMAK!) 
  2. Semboyan makan nggak makan asal kumpul terpatri sangat kuat dalam jiwa tetangga-tetangga saya. Balai bambu di depan rumah tiap hari dijadikan ajang mengumpulkan lauk dan makan bersama. Tetangga sebelah kanan dan kiri rumah saya nampaknya memang suka makan sambil ngumpul-ngumpul. Jadwalnya bisa di pagi hari, siang hari bahkan bisa malam hari. Bertukar lauk atau numpang makan di rumah tetangga sudah bukan hal tabu lagi di rumah yang baru keluarga kami tempati selama setahun ini. 
  3. Bakso di kampung saya adalah bakso terenak di dunia. I mean it. Teman-teman dari Jakarta yang pernah main ke kampung saya sangat merindukan bakso dari kampung saya. Bakso-bakso enak ini tersebar di seantero kampung saya yang diasuh langsung oleh Mas Sukiman, mas bakri, mas minuk, mas Slamet dan mas-mas lainnya. Dengan mematok standar 10 ribu rupiah per mangkok, tak ayal jika bakso menjadi jajanan yang paling banyak dikonsumsi di kampung saya. Saya sendiri adalah pemegang gold member di  bakso mas Bakri. Positifnya adalah, saya jadi banyak tahu perkembangan kampung kalo makan di warung ini. (Warung Bakso adalah tempat bertemunya orang-orang di kampung, heheheh) 
  4. Jajanan di kampung, meski murah namun tetap berukuran jumbo. Nampaknya, para pembuat jajanan memang memihak konsumen kalo di kampung. Standar harga jajanan di kampung adalah Rp. 1.000 per biji. Dengan harga segitu, saya kadang kalap belanja jajanan pagi-pagi dan mau tak mau jajanan tersebut harus dihabiskan. Favorit saya adalah pastel kampung, martabak mini dan katiri sala (makanan khas bugis). 
  5. Ajakan ketemuan artinya ajakan makan. Menjamu tamu menurut adat kami adalah dengan menyediakan makan. Dan sepertinya itu sudah harga mati. Salah seorang teman saya dari Mexico sampai menggeleng-geleng kekenyangan saat disuguhkan makan terus-menerus oleh keluarga saya saat dia menghabiskan beberapa hari di kampung saya. Pun dengan ajakan ketemuan, saya kerap diajak ketemu teman untuk ngobrol, dan tempat paling afdol untuk ngobrol tak lain dan tak bukan.... WARUNG BAKSO. Saya yakin si Mas penjual bakso sudah hapal benar pesanan makanan saya: baksonya ga pake mie dan ga pake mangkok LOL 
Cooking with neighbors

Daily routine: meals with neighbors 

Inilah kelima alasan utama mengapa saya menambah berat badan di kampung. Padahal saya ingat banget sebelum liburan saya sudah bertekad baja untuk membatasi asupan makanan saat mudik, dengan dalih kesehatan. Namun, harus diakui pesona ikan kering, bakso, jajanan pasar memang sulit untuk dibendung. Damn. Saya berjanji saat pulang kembali ke Melbourna, saya akan rajin berolahraga dan..... menerapkan pola makan sehat, hehehe. Trust me.... 

Comments

merry go round said…
Sekalinya update blog sekalian update berat badan Pu :p

Jangankan lo yang setiap hari ngalamin rentetan kejadian yang menyebabkan berat badan lo naik, gue bacanya aja jadi ngiler pengen wisata kuliner di Sidrap tapi sekaligus takut sama ancaman diet yg gagal :p

Puuu, sebelum pulang ke Melb ada baiknya lo cek kadar kolesterol, gula darah, dll ya ;)

Tapi, wisata kuliner di rumah dengan masakan mama tercinta setelah sekian lama nggak pulang. Kayaknya semua juga maklum deh pu sama berat badan dan bentukmu yg sekarang ini ;))
Meidy said…
udah ga usah nyesel dan ngrasa berdosa... namanya juga liburan :) memanjakan diri skali2 kan gpp.. Setelah itu diet dan olah raga lagi :)
.:diah:. said…
hohohoh Kak Cipu mudik toh?? Saya kemarin sempat lewat Sidrap *tapi cuma lewat doaaang secara naik bis malam dari Palopo* :D

weeew, itu barobbo nya bikin ngilerr dehh... jadi mau coba juga bakso terkenal nya itu.

sepertinya daily routine kumpul bareng itu seruuu sekali ya Kak :)

anyway tenang Kak, nanti juga klo balik ke Melbourne beratnya juga bakalan normal lagi, heheh
yasyirli said…
Cips, kalo ke Jakarta, bole yak oleh2nya ikan kering ituh *kalem*. makasih sebelumnya :)
d3vy said…
bakso di kampung lo paling enak sedunia, Pu? sumpee loo.... bawain gw dulu baru gw percaya wkwkwkwk....
Mila Said said…
perbaikan gizi ya cips hahaha...

ga pa pa kali.. sampe melb lou ga usah olah raga juga ntar kurus lagi, hidup prihatin kan? hahahaa....
damz said…
Haha.. Gold member di abang tukang bakso! Bentar lagi di-upgrade jadi platinum tuh! :)

Tenang, kalo dah balik ke Melbourne secara alami intensitas makan akan berkurang, namanya juga mahasiswa, right?!!
Hartinah said…
Makan barobbo sama ikan kering apalagi kalau ada sambal cobe' cobe' nya... slurrrrrppp enak sekalimi :D
athir said…
xixixi....ups sepertinya dulu juga sy tanyakan berat ta di' *ketawakalem*
annosmile said…
klo bagi saya gpp..berat badan saya masih kurang dari standar normal...xixixi
Dijual Rumah said…
nice post salam kenal ya :D
kalo elo gold member abang baso, gw platinum member masakan mama. hehehe. ntah kenapa, mama gw malah miris liat anaknya di jkt kurusan. padahal gw makan sebanyak itu. jadi klo pulang ke aceh, gw sehari makan minimal 4x sehari.

tp jangan sampe gemuk juga pu.. susah ntar nuruninnya
Elsa said…
pulang????
kapan mampir surabaya???
heheheheee

kita adu gemuk ya??
pasti aku yang menang
Nelda said…
Pantesan gak muncul2, lagi pulang kampung toooh... waaaa...ngomongin makanan, kok gue merasa kalo di Indo justru bisa terkendali ya berat badan, dibanding tempat gue sini. Tadi gue lagi blogwalking, eh jadi kepengen pho...tapi yang ada sop sama roti, ya udah balik roti lagi roti lagi dah. Udah mulai berasa nih pengen jajanan di Indo, siaul lu ngomongin bakso, pengeeeen... *pedih juga ngeliatin roti bertumpuk di kamar gue sisa tadi siang* hahaha...
icha sanusi said…
masalah klise buat anak rantau..
tapi sayang ah kalau di kampung trus tetep diet :P
Winnie said…
hahaha, mumpung di kampung gpp deh makan sepuasnya, nanti baru dipikirin bagaimana cara nurunin berat badannya :P
fai said…
Astagahhhh, sementara desember kemarin saya ke makassar kodong, temanin aliya sachi show disana. Arggghhhh....kenapa ji tidak kasih kabar berita. Alamakkkk itu barobbo bikin saya lapar subuh2. Arghhhhhhhh, kapankah ke jakarta? Sebelum kembali ke aussie ketemuki, awas mi kalau tidak, saya kempesiki!!!!
rizzalarea said…
yoi bener bgt brow.. karena liburan itu khan obatnya stress.. jd kalo qt seneng otomatis hormon endorvin qt tumbuh lg jd selain awet muda qt bs jg gemuk.. hehe.. ngawur.com
Ikut menyimak artkelnya Gun :-)

Salam,
cimut_ouKey said…
Yah.. kalau ga di rumah sendiri, kapan lagi bisa begitu, haha..

kalau aku pribadi, setiap pulang, selalu dapet komentar "kok nambah kurus ya?"... huaaa.. seperti tersiksa banget di rantauan (he...)

Pulang, ya.. kualitas dan kuantitas makan meningkat...

Popular Posts