Sebuah panggilan yang (kurang) menyenangkan

Sudah sejak akhir November saya berada di Indonesia untuk sebuah libur yang sangat panjang. Praktis, saya sangat tidak produktif karena setiap hari saya bertingkah bak pengangguran sejati. Proposal thesis tak tersentuh, blog jadi terbengkalai dan kegiatan menulis artikel saya terhambat. Satu-satunya kegiatan yang berhasil dengan sukses adalah wisata kuliner, hell yeah I am a very devoted food lovers because for me, food is either delicious or very delicious, hehehe. 

Kehidupan santai saya di kampung halaman tiba-tiba dikejutkan oleh sebuah telepon dari seorang teman lama, saya selalu memanggil dia Retri (bukan nama asli, red). Retri adalah seorang travel writer yang telah menelurkan (now you sound like poultry, Retri..Sorry) dua buah buku travel tentang tripnya ke India dan travelicious Jakarta. Yeah, Retri adalah teman ketawa yang seru, teman kuliner yang senang membagi makanannya. Hey, enough about Retri. Berikut petikan percakapan kami: 

Retri yang panik (RYP): Halo 
Saya yang liburnya terganggu (SYLT): Hey Ret.... 
RYP: Pu, lu kemana saja sih? 
SYLT: Gua di kampung Ret... Internet susah (jawaban standar padahal ada Blackberry yang terkoneksi internet 24/7) 
RYP: Gimana proyek kita? 
SYLT: Proyek apaan nih? (berlagak bego) 
RYP: Menulis buku tentang New Zealand  
SYLT: (krik krik krik) (Silent mode: ON
RYP: Gua baru aja dapat telepon nih dari penerbit. Mereka minta draftnya masuk ke mereka akhir Januari. 
SYLT: Oh yah... Wow (terdengar bahagia padahal dalam hati: CRAP... It's gonna ruin my holiday
RYP: Gimana??? Are you in?? 
SYLT: Gua harus nulis berapa banyak? 
RYP: Mmmm ga banyak kok, cuman sekian puluh lembar plus sekian belas lembar, plus sekian lembar. 
SYLT: Errrrrrr mmmmmm ngngngngngn..... Yes, I am in. Sepertinya gua bisa nulis segitu dengan garis kematian (baca: deadline) akhir Januari. 
RYP: Iya yah, then DEAL.... 

Setahun sebelumnya kami memang pernah merencanakan menulis buku bersama tentang New Zealand. Saya tenggelam dalam kesibukan kampus dilanjutkan dengan liburan yang memalaskan di kampung halaman. Saya jadi perlahan-lahan amnesia dengan deal kami setahun yang lalu. Dan telepon Retri di siang bolong menjadi wake up call buat saya. A promise is a promise, it will never turn to be a chocolate right? (Lah kok jadi nggak nyambung?). 
Satu dari sekian pertemuan... it's all about New Zealand
Sejak telepon itu, saya kembali merangkum ingatan saya tentang rute, biaya dan detail-detail perjalanan saya ke New Zealand. Semuanya begitu sulit saya lakukan di kampung saya. Mood saya sangat holiday di kampung, dan sangat sulit untuk berkonsentrasi menulis sehalaman sehari. Saya memutuskan untuk ke Jakarta pertengahan Januari dan berharap ada perubahan mood. Saya jadi sering bertemu Retri dan berdiskusi banyak hal. Semangat kembali berkobar untuk menyelesaikan buku sebelum garis kematian tiba. 

Masalah bertambah saat penasehat akademik saya yang baik hati mengirimkan sebuah email sakti di saat saya sedang fokus untuk menyelesaikan deadline. Sebuah email sakti tiba seminggu sebelum deadline buku saya, email itu mengabarkan bahwa mereka belum menerima proposal thesis dari saya. Saya di-ultimatum untuk segera memasukkan proposal thesis di minggu yang sama. Double headache... 

Indeed, juggling two deadlines ain't easy.  Road to deadlines got rockier.

Dengan penuh perjuangan, pengorbanan dan kerja keras serta tawadhu dan tawakkal (halah), kedua deadline tadi bisa diselesaikan. Pertemuan saya dengan Retri masih terus berlanjut untuk membahas detail-detail buku yang masih belum lengkap. Thanks Lord I have her as a partner, Retri memposisikan diri sebagai mitra sejajar meski sebenarnya saya dapat deal bikin buku ini melalui dia. 

Ternyata panggilan dari Retri yang mengganggu liburan saya di kampung halaman, berujung pada pengalaman menulis dan berbagi pengalaman yang menyenangkan. Untungnya si Retri tidak pernah marah dengan kemalasan-kemalasan saya, dia cukup mengancam saya dengan badik. That's enough to make me feel threatened, emmm I mean MOTIVATED hahahaha. Trust me, Retri is not cruel... 

Sekarang draft kami sedang melalui tahap pembantaian di meja editor. Doakan semuanya lancar yah... 



Comments

Rini Raharjanti said…
Wakaka, maaf sudah menganggu liburan yang menyenangkan dan proses penggendutan diri yang maksimal :D

It was a pleasure to have a partner in crime like you!! :D
d3vy said…
gw doain moga semuanya lancar sampe hari-H...amiiiinn
eh tapi gw dapet bukunya gretong ye... pake ttd penulisnya jg yee... harus loh *maksa*
Mila Said said…
Yay.... ga sabar nunggu hasil karya lu nih Cip hihihiiii....
Mila Said said…
eh btw, itu foto nya ga akan di taro di buku nya kan? soalnya muka lu bulet banget disitu *kaboooooorrrrr
aminn.. ditunggu bukunya. hehe. kalo saya sih justru lebih kreatif kalo lagi di kampung. kalo di jkt, kerjaan banyak sih. kalo di kampung kan libur, jadi bs bebas nulis..
merry go round said…
Yaaayyy... Semoga lancar prosesnya sampai hari penertiban, eh penerbitan tiba :D
rahma said…
aw bikin buku kak? aaaaahh nanti kabarin ya ya ya kalo udah jadi, AKU MAU BELI wuahahahah
luvie said…
cool! good luck buat bukunya ya cipu.. ;)
Elsa said…
Asyiiiiiiiiikkk... Asyiiiiiiiiik...
setelah Ocha, sebentar lagi bukunya Cipu keluar yaa....
siap siap mantengin terus gramedia nih
Baby Dija said…
Nanti Dija dapet tanda tangannya ya Om?
kucob@berbagi said…
wah..ayik nih... gmn liburannya?

salam kenal dariku...
Scaffolding said…
waah klo sudah publish kabar2i yah di blog :D
felicity said…
Ditunggu bukunya yak....

Sori lama nggak blogwalking.... secara blogwalking ke blog gw sendiri aja nyaris nggak pernah :D

All te best!
andipandora said…
duh senengnya yang lagi liburan..salam kenal aja...
yasyirli said…
semoga lancar dan cepat jadi :)
arqu3fiq said…
Lama gak muncul, tau-tau sudah mau jadi penulis. Great...

Semoga sukses bukunya, ditunggu ya, nanti saya di kirimin satu. (mengharap gratisan).
d'starz said…
semoga bukunya cepat kelar ya k..kalo sudah terbit, saya mau deh pesan 1 yg pake ttdnya k'cipu ^^
Scaffolding said…
biasa perang kini ketemu jadi berkarya,hee..
ditunggu launchingnya:D
p49it said…
Semoga lekas terbit bukunya!
lovelydebz said…
sekali lagi komen yang nggak menyenangkan : kamu jadi "ndut" heheheeheh tapi klimis...

Saya beli ya bukunya satu plus tanda tangan penulisnya :)
Harga Bus said…
Ikut menyimak artikelnya Gan :-)

Salam,
Bus Pariwisata
pinkpower said…
wooooooow...kerenn... semoga lancar prosesnya sampai selesai jadi buku dan bisa laris dipasaran buku-buku di toko buku ya bang..... :D
Dila said…
kereeen kak....!
Can't wait for your book :)
intan rawit said…
kita tunggu bukunya di toko2 besi ups toko buku terdekat ya mas!semoga lancar
Ika Andayanie said…
Cipu...bukunya udah terbit y? beli beli belii!

Popular Posts