Salju Pertama

Sebagai penghuni negara tropis, sudah lumrah memang jika kita sangat ingin melihat dan merasakan salju.  Itu terjadi pada saya. Saya begitu ingin merasakan yang namanya salju, pengen pegang dan pengen lempar-lemparan bola salju. Saya sampe berencana bikin minuman pake bongkahan es salju plus sirup ABC kalau ada jodoh bertemu salju. Beginilah korban tivi, yang sejak kecil dibesarkan dengan film Oshin yang banyak memiliki adegan bersalju. Pokoknya, mereka yang berpose bersama salju itu kesannya keren. 

Mimpi itu hampir terwujud saat saya diberi kesempatan tinggal di Saga, sebuah perfektur kecil di Pulau Kyushu, Jepang. Sayangnya letaknya yang di bagian selatan kurang strategis untuk mendapatkan nikmat salju, tidak seperti Hokkaido, Tokyo, Osaka dan Kyoto yang terletak lebih utara. Demi ambisi melihat salju, saya merencanakan perjalanan ke Kyoto di akhir bulan Desember dan melihat salju pertama saya di sana. Di Kyoto, saya menjadi pendatang "gelap" di sebuah asrama pabrik perusahaan Jepang yang dihuni TKI TKI asal Indonesia. Saya dimasukkan ke asrama ini pun via jendela asrama (demi sebuah tumpangan gratis di kota Kyoto yang mahal gila). Jadi begitu terbangun dan melihat salju, saya tidak bisa bebas keluar dari asrama dan bermain perang bola salju. Kalau ketangkap satpam perusahaan, bisa-bisa saya dan rekan-rekan Indonesia yang menampung saya kena masalah. Jadilah saya mengagumi salju pertama itu "cukup" dari jendela. Hari-hari berikutnya, salju masih turun namun niatan perang bola salju harus dikubur terlebih dahulu karena banyaknya tempat yang ingin saya kunjungi. Selain itu, saya juga tidak punya lawan untuk berperang. It was my first solo traveling in a country whose language I can't barely speak. 
Foto norak pertama bersama salju.....  Self taken 
Saya meninggalkan Kyoto dan mengubur impian bermain bola salju. Saga toh tidak akan bersalju, paling cuman dingin doang. Harapan menikmati salju itu sudah sirna saat memasuki bulan Februari mengingat Saga memang jarang dapat salju. 

Suatu pagi di bulan Februari, saya dibangunkan oleh gedoran di pintu asrama. 

"Cipu, Cipu, wake up wake up", tiga suara tenor sahut-sahutan membangunkan saya

Dengan gedoran pintu yang bertubi-tubi dan teriakan tiga orang teman (Jamal dari Bangladesh, Yama dari Vietnam dan Kang dari Korea), saya bangun dengan panik. Saya berpikir ada kebakaran. Saya dengan panik langsung membuka pintu kamar saya. 

"You gotta see this...." Yama langsung menarik saya ke depan asrama diikuti oleh Jamal dan Kang. 
first snow in Saga.... See how norak we were.... We are still norak now though 
Saya tercekat dengan pemandangan di halaman asrama saya. Salju? Bulan Februari? Di Saga? For God sake, is it real? Berhubung saat itu saya blom tahu apa-apa tentang global warming dan sejenisnya, saya merasa takjub. Ini kejadian yang tidak lumrah, melihat salju di Saga di bulan Februari. Dengan muka natural (baca: belum mandi), kami langsung berpose di depan asrama dengan gaya-gaya norak. We are celebrating the February snow in Saga. Beberapa orang yang lewat menatap aneh pada kami, segerombolan mahasiswa asing yang narsisnya gak ketulungan di depan asrama di tengah dinginnya Saga pagi itu.
Pemandangan sawah bersalju dari kamar saya di Seifu Ryo, Saga. 
Siangnya, saat jam makan siang, lapisan salju sudah sangat lebat di depan kelas. Dipromotori oleh Katarina dari Slovakia, kami mulai menyalju (bermain dengan salju). Saya mulai mengais-ngais salju dan membuat bulatan, mengikuti teman-teman yang lain. 

"Cipu, is this your first time touching snow"(Cipu, ini pertama kali yah kamu menyentuh salju?), tanya Katarina. 

"No, I saw it and touched it in Kyoto" (Nggak, saya pernah lihat dan menyentuh salju di Kyoto), jawab saya sambil terus mengais salju dan menyiapkan peluru salju. 

Katarina menghampiri Jamal dan menanyakan hal serupa. 

"Is this your first time Jamal?"(Jamal, salju pertama yah?), tanya Katarina 

"Yes, today it is my first time seeing snow and I am very hap......." (Iya, hari ini saya pertama kali melihat salju dan saya sangat sen...)

Belum selesai ucapan Jamal, sebuah bola salju sudah bersarang di tengkuknya. 

"SAMUIIIIIIIIIIIIIIIIII........", (Samui berarti dingin dalam bahasa Jepang) Jamal sontak berteriak dan menggigil kedinginan. And the snow ball fight was officially started. 

Menurut Katarina, itu adalah tradisi plonco di Slovakia kepada mereka yang baru pertama kali melihat salju, yang diamini Samuel dari Prancis. Tengkuk Yama adalah target plonco kedua setelah Jamal. 

Ternyata bukan hanya kami yang berperang bola salju, guru-guru kami dan staf bagian mahasiswa internasional ikut ambil bagian dalam perang bola salju itu. Jadilah pelataran kampus diisi dengan belasan orang yang saling melempar bola salju, penuh gelak tawa, tidak ada kawan ataupun lawan. Sungguh sebuah hari yang bahagia bagi saya dan teman-teman sekelas. 
First timers and the snow experts 
Akhirnya, impian bermain bola salju itu tercapai juga. Meski demikian, ada beberapa pelajaran yang saya dapatkan. Salju itu memang indah saat dilihat di TV, tetapi jangan tanya bagaimana tersiksanya saat musim dingin. Kulit saya yang sangat tropis benar-benar kewalahan dengan suhu dingin yang menusuk. Salju mungkin memang indah, tapi hanya untuk sehari saat pertama kali menyentuhnya. Hari-hari bersalju berikutnya, saya dan teman-teman lebih banyak mengeluh dan meminta musim semi untuk segera datang. Kami butuh kehangatan. 

Comments

TOMKUU said…
wuih seru banget yah!! TK sih lum pernah ngerasain salju beneran... dulu pas stay di China winternya gak sampe bersalju...

btw kamu dalam rangka apa tuh ke jepang? seru banget!!! ^^
arqu3fiq said…
Heah...akhirnya jadi perang bola salju rame-rame. Pasti dingin dan tangan jadi mati rasa.
damz said…
Gue juga norak banget pas ngeliat salju pertama kali. Langsung ambil foto dan nelpon emak di Bandung. :p
Tapi sekarang gue selalu berharap mudah-mudahan ga banyak salju, secara musim dingin disini bisa sekitar 6 bulanan.. :(
mila said…
harapan gw, di usian gw yang ke-30 gw mau melihat salju dan komodo.
Cipu said…
Ke Jepang nya waktu itu sebagai exchange student
Cipu said…
Pake gloves khusus musim salju kok, tahan air dan tahan dingin. Makanya mukanya senang2 aja pas pegang salju :D
Cipu said…
Indeed, asli salju itu bikin tersiksa. Dinginnya minta ampun dan ban sepeda bisa selip kalau lewat di lintasan bersalju *curhat*
Cipu said…
Amin dari jauh aja yah gua
Seagate said…
Wah kebayang seru nya mas kalo lempar2an salju, tapi setelah baca paragraph terakhir sepertinya salju tak selamanya indah seperti yang terlihat hehe apalagi kalo buat orang orang yang berasal dari negeri tropis :)
Whoaa..gw juga kepingin lihat salju!!

Mila, komodo ada di Bali. Cari di Taman Safari di Gianyar.
fai said…
kenap mi nda bisa di comment dari bb?
Trica Jus said…
berbagi Kata Kata Motivasi Mario Teguh
Jika anda sedang benar, jangan terlalu berani dan
bila anda sedang takut, jangan terlalu takut.
Karena keseimbangan sikap adalah penentu
ketepatan perjalanan kesuksesan anda.
semoga dapat di terima dan bermanfaat yah :D
arqu3fiq said…
Buat Mila. Amien. Semoga kesampaian harapannya. Trus salju sama komodo apa hubungannya ya?
arqu3fiq said…
Ya ampun mas Damz...sampe segitunya ya, telpon emak di bandung. Hahahaha...
lovelydebz said…
yup bener...cantik pas hari pertama turun aja...abis itu ...becek juga...dingin juga.... dan selamat datang pilek dan batuk...hu..hu..hu....tapi memang berkesan bangeth ya liat salju...
huu, pengen bgt bisa nyentuh salju cipu... belom pernah sama sekali.. mungkin gw bakalan sama ekspresinya waktu ketemu salju kayak elo. atau mungkin lebih hepi :D
senangnya yg sudah bisa ngrasain salju...he...jadi ngiri nih pngin kesana...bisa maen2 n mencicipi rasanya salju...salam
Belum pernah juga euy ngeliat sama nyentuh salju
Cipu said…
mas Seagate, bener.... Salju itu cukuplah buat memenuhi rasa penasaran saja, ga usah dialami. Menyiksa hahaha
Oh my goodness! A dream come true for those lucky sweethearts! You did a marvelous job.♥♫
dstarzisme said…
seumur hidup belm pernah liat dan sentuh salju, dingin mama sama bunga es yg di freezer k?
Kapan ya bisa rasakan juga musim salju..
Mayya said…
Oh saljuuuuu kapan aku bisa menyentuh dirimuuuuuu

*mulai lebay*

Tapi aku ini alergi dingin loh cipu...bisa-bisa sepanjang musim salju itu aku gak berhenti bersin-bersin T_T

Oh dilemaaaa...

Eh, nyelinep ke Kyoto itu gimana ceritanya? Kasih tau dong....klo udah pernah dipost, aku nagih linknya ;P
Salam kenal.. ijin follow#176DSP
aduhhhhh saya jadi pengen ngerasain salju *sambil megang es batu di kulkas*.

salam kenaaalll :)
wah salju (baca: bunga es) pertama gue malah di Malang tepatnya di lembah kembar gunung arjuna hehehehe
pinkpower said…
sekarang di Italy panas bangeeeeeeett.. kangen saljuuuuu... hehehehehe... ntar kalo udah bersalju kangen panas2an... hwehehehe... emang banyak sih maunya...
wah hebat juga,,,,
sukses terus buat agan,,,
pengen juga gan, ngerasain salju
ngiri nih ane hehehe
massss salju massss :'(((

Popular Posts