Wahana Ramah Anak nan Irit di Singapura

Mengunjungi Singapura setelah libur Idul Fitri adalah keputusan saya dan istri, setelah melihat mahalnya tiket domestik untuk mudik.  Toh sejak Kei lahir, kami memang tidak memilih mudik saat libur Idul Fitri, melainkan mudiknya pas lebaran kurban, alasannya lebih karena pertimbangan tiket yang biasanya lebih murah serta suasana mudik Idul Adha yang lebih santai. Jadi, alih-alih mudik lebaran kami memutuskan untuk memanfaatkan beberapa hari cuti kami untuk mengunjungi Singapura, cocok lah untuk meresmikan passport nya Kei yang baru jadi.

Membawa anak usia 2 tahun tentunya memberi cerita tersendiri dalam trip keluarga kami. Dan sebagai orang tua ekonomis, kami tentunya memegang prinsip untuk menyenangkan hati buah hati kami dengan budget yang ekonomis pula (ini Daddy nya Kei yang sok irit, hahaha). Untungnya, wahana anak-anak di Singapura ternyata bukanlah melulu tentang Universal, SEA Aquarium atau Singapore Zoo saja. Saya dan istri malah menemukan beberapa tempat yang malah bisa jadi alternatif murah meriah bagi orang tua yang berkeinginan untuk membawa anak jalan-jalan di Singapura. Tentunya, untuk commuting, kami mengandalkan kombinasi MRT dan bus publik di Singapura, dan sesekali Grab Car/Go-Car saat kepepet.  

Admiralty Park 

Akses: MRT jalur North South (NS) dan turun di Stasiun MRT Woodlands, setelah itu: 
  • Naik bus 903, turun di Marsailing Rd-Blk 18, dan berjalan sekitar 500 meter ke Admiralty Park, atau 
  • Grab Car/Go-Car dari Stasiun MRT Woodlands 
Biaya Masuk: Gratis 😎


Pilihan kami untuk mengunjungi Admiralty Park ternyata tidak salah. Memasuki fasilitas umum ini, Kei yang hidungnya lagi meler dan nampak bosen, langsung minta untuk keluar dari stroller, lalu berlari menuju berbagai jenis perosotan yang ditawarkan oleh taman ini. Admiralty Park memang dikenal sebagai taman dengan jumlah perosotan terbanyak di Singapura. Jenis perosotannya pun sangat beragam, mulai dari perosotan anak hingga perosotan untuk orang dewasa (yang masa kecilnya kurang bahagia macam saya). 
26 slides and free

Play till drop 

Efek Admiralty Park: langsung cari susu


Selain perosotan anak, tempat bermain di taman ini juga dikombinasikan dengan berbagai wahana panjat memanjat yang saya yakin akan sangat bermanfaat untuk membuat anak anda lelah dan tidur cepat saat tiba di rumah (si Kei malah belum sampai rumah sudah ketiduran di MRT atau bus). Saya sendiri mencoba beberapa jenis perosotan karena ajakan si Kei. Malah, sempat mencoba perosotan yang paling tinggi, dan walhasil saya stuck di tengah-tengah, pertanda diet selama Ramadhan belum begitu menunjukkan hasil. Intinya, Admiralty Park adalah tempat wisata gratis yang sangat direkomendasikan untuk anak-anak yang ingin bermain dengan puas dan untuk orang tua yang mendambakan wahana gratis, atau yang masa kecilnya kurang piknik.  

My Tree House at National Library 

Akses
  • Naik MRT turun di Stasiun MRT Bugis atau City Hall 
  • Bus 145, 197, 32, 51, 63, 7, 80, 175, 851, 61

Biaya Masuk: Gratis 😎

My tree house terletak di lantai basemen Singapore National Library yang beralamat di Victoria World. My Tree House sendiri adalah perpustakaan ramah lingkungan pertama di dunia. Kok bisa perpustakaannya ramah lingkungan? Perpustakaan ini dibangun dengan menggunakan material ramah lingkungan dan daur ulang, pencahayaannya menggunakan lampu LED (yang sudah pasti irit listrik), cat yang digunakan memiliki VOC (senyawa organik mudah menguap) yang rendah sehingga udara dalam ruangan lebih sehat dan segar, rak-rak buku dibuat dari bahan-bahan daur ulang, serta ornamen ruangan yang memanfaatkan ulang limbah sekitar. My Tree House memang dibangun dengan tujuan untuk meningkatkan literasi anak-anak tentang lingkungan, mungkin dengan harapan kalau sudah besar setidaknya buang sampahnya jangan di selokan abis itu ngamuk-ngamuk sendiri kalau kena banjir kali ya. 
Suasana My Tree House

My tree house, dengan hiasan daun yang terbuat dari lebih dari 3000 limbah botol plastik, salah satu tempat baca favorit anak-anak 

Tempat membaca, menggambar, kerja PR, atau tempat ngaso orang tua 

Kei tertegun di depan salah satu e-reading kiosk

Selain desain yang ramah lingkungan, pilihan buku-buku yang tersedia di perpustakaan ini juga banyak yang bertema lingkungan dan keberlanjutan.  Beberapa sudut juga menampilkan layar sentuh bagi anak-anak yang ingin menikmati bacaan-bacaan elektronik (e-reading) yang interaktif. Tempat ini menyediakan ruang baca yang menyenangkan, tidak hanya di rumah pohon yang terletak di tengah-tengah fasilitas ini, tapi juga di beberapa sudut ruangan. Kei yang baru pertama kali masuk perpustakaan langsung semangat mengitari tempat ini, berkenalan dengan kakak-kakak yang lagi membaca dengan kemampuan bahasa Inggrisnya yang masih Iqro' 1, serta menggoda kakak-kakak cewek yang lagi khusyu menikmati e-reading. Saat diajak pulang, Kei enggan, nampaknya pengen nginap. Alamak...... 

Singapore Botanic Garden 

Akses


  • Naik MRT turun di Stasiun MRT Botanic Garden  
  • Bus 145, 197, 32, 51, 63, 7, 80, 175, 851, 61
Biaya Masuk: Gratis 😎

Singapore Botanic Garden tentunya masuk dalam list saya dan istri. Mengapa? Singapore Botanic Garden adalah kebun raya pertama dan satu-satunya kebun raya tropis di dunia yang menjadi UNESCO's World Heritage List. Singapore Botanic Gardens ternyata tak hanya memiliki koleksi pohon yang cukup banyak, namun juga memiliki sejarah penelitian sawit dan karet yang menjadi komoditas ekonomi andalan di Asia Tenggara. Lokasinya yang terletak di jantung Kota Singapura, sangat mudah diakses dari berbagai penjuru Singapura. Kebun raya yang telah berdiri selama lebih dari 160 tahun ini memadukan pesona flora, lansekap buatan dan fasilitas umum dengan sangat apik. Pengunjung yang masuk ke tempat ini pasti merasa sangat nyaman dengan pergantian tema dari satu tempat ke tempat lain. 
Oase di tengah kota

A family portrait with the lush greenery as the background

Morning stroll

Bermain di ketinggian sekitar 10 meter dari permukaan tanah 

Sejak memasuki Botanic Garden, Kei sudah tak nyaman duduk di strollernya, tak sabar nampaknya untuk menjelajahi tempat ini. Kei dengan puas berlarian kesana kemari, menguntit kupu-kupu, bermain di air mancur, mengejar burung merpati atau sekadar menikmari air terjun buatan yang tersedia di tempat ini. Learning Forest adalah salah satu icon tempat ini yang juga layak ditelusuri, terlebih dengan adanya jalur pejalan kaki yang ditinggikan serta jejaring tali di ketinggian sebagai wahana bermain pengunjung. Pecinta anggrek juga tentunya akan sangat senang ke tempat ini, karena salah satu icon yang juga banyak menarik pengunjung adalah National Orchid Garden. Bagi para penggemar the Crazy Rich Asia, konon Tyersall Park yang menjadi kediaman the Young families menggunakan kawasan ini sebagai latar cerita. Saya yang juga sempat jogging pagi di daerah ini sempat celingukan mencari sih, kali aja ketemu  Rachel Chu atau Astrid, atau malah ketemu Amma dan dijadikan anak adopsi dan dapat warisan. Sayang, saya tak kunjung menemukan istana mereka. 

Merlion Park 


Akses: Turun di Stasiun MRT Raffles Place 
Biaya Masuk: Gratis 😎

Sebagai Singapore First Timer, rasanya tak elok jika kita tak mengajak Kei bertawaf ke icon kota Singapura yang saya yakin teman-teman yang pernah ke Singapura pasti punya foto di tempat ini. Yap, anda benar, tak lain dan tak bukan the famous Merlion Park. Tempat ikonik ini memang menjadi fardhu ain bagi para turis yang pertama kali ke Singapura. Tujuannya apalagi kalau bukan berfoto dengan latar belakang patung singa dan air mancurnya. Patung Singa dengan tubuh ikan yang menjadi ikon Singapura ini ternyata memiliki sejarah. Singapura yang dijuluki sebagai the Lion City atau Kota Singa ini dulunya adalah kampung nelayan. Makanya, kepala patung melambangkan Kota Singa dan bagian bawah patung melambangkan sejarah Singapura yang dulunya adalah kampung nelayan. 
Mandatory Pic: DONE

"That's the airplane", kata Kei. Yeah it looks like one, Kiddo. 

Mommy dorong stroller, Daddy ambil gambar 

Yang membuat Merlion Park semakin nyaman untuk dikunjungi adalah karena adanya jembatan yang menghubungkan Esplanade dengan Merlion Park. Sembari berjalan dari arah Esplanade menuju ke Patung Singa, pengunjung dapat melakukan swafoto dengan berlatar gedung perkantoran kota Singapura, Merlion Park dan Marina Bay Sands. Kei sangat menikmati berlari-lari di sepanjang jembatan yang menghubungkan Esplanade dengan Merlion Park. Klimaksnya adalah saat Kei menunjuk ke puncak Marina Bay Sands sambil berteriak "that's the Airplane".  

Cool De Sac at Suntec 


Akses: Turun di Stasiun MRT Raffles Place 
Biaya Masuk: SGD 12.80 😊

Kunjungan kami ke Cool De Sac sebenarnya tak direncanakan. Kami tadinya ingin berkunjung ke Gardens by the Bay, namun apa daya hujan turun terus menerus sehingga kami harus mencari alternatif tempat bermain lain agar Kei bisa berlari-lari sepuasnya. Cool De Sac yang terletak di Suntec City dapat dijangkau dengan berjalan kaki dari Merlion Park. Seperti playground anak pada umumnya, Cool De Sac menyediakan fasilitas perosotan, mandi bola, tree house dan beberapa fasilitas bermain lainnya. Yang mungkin menjadi nilai plus adalah wahananya cukup luas untuk ukuran playground di mall, serta pembagian wahana bermain menurut umur anak-anak. 
Karena hujan, kami terdesak ke Cool De Sac

Area bermain yang luas

Mandatory facility 

Tempat bermain anak di bawah 3 tahun 

Kei yang tadinya sudah rewel mau lepas stroller, langsung ready to mingle saat masuk ke kawasan Cool De Sac. Mandi bola menjadi favoritnya, dan sempat bermain dengan beberapa anak di sana sembari sesekali bercakap dalam bahasa Inggris yang baik dan Bugis hehehe. Menurut saya sih, fasilitas disini cukup lumayan untuk membuat anak betah bergerak selama beberapa jam. Kekurangannya mungkin yah karena harus bayar itu (hahaha iyalah, lokasinya di mall, mana ada gratisan). 

Aunty Icha's Playground


Akses: Limited Access 
Biaya Masuk: N.A. 😏

Selama di Singapura, kami menginap di rumah Icha, teman saya dari zaman kuliah yang memang bertugas di Singapura (Profil Icha bisa dilihat disini. Tempat Icha kebetulan berada satu kompleks dengan kantornya, serta memiliki fasilitas playground yang cukup memadai untuk kebutuhan Kei. Jadilah tiap bangun dan sehabis mandi sore, Kei pasti minta main di playground kompleks Tante Icha. Kei sangat menggemari perosotan di playground ini. Alih-alih menggunakan tangga, Kei malah selalu memilih naik ke puncak perosotan lewat perosotannya, dan sangat menikmati sensasi saat dia terpeleset dan tertarik turun (ini kok out of the box banget sih Kei). 
Aunty Icha and Uncle Holan, our lovely hosts

Wish to have one at home

Adanya playground ini juga bisa menjadi penghibur saat kami harus tertahan di rumah karena cuaca kurang menentu. Lumayan lah Kei bisa memiliki taman untuk bermain sepuasnya dan tidak rebutan dengan anak lain.  

Tempat rekomendasi lain yang tak sempat dikunjungi

Kedatangan kami di Singapura memang bertepatan dengan dampak La Nina yang sedang melanda Singapura dan sekitarnya, sehingga panas dan hujan datang silih berganti. Faktor cuaca ini lah yang menyebabkan kami tidak bisa mengunjungi semua tempat-tempat berbudget rendah lain di Singapura, selain kondisi Kei yang meler terus karena cuaca. Berikut beberapa referensi lokasi gratisan lain serta link untuk informasi lebih lanjut: 
  1. Far East Organization Children's Garden 
  2. Seletar Aerospace Park 
  3. Air Force Museum
  4. Artground 
Referensi tambahan tentang tempat-tempat ramah anak juga bisa dipantau disini 

Teman-teman yang pernah ke Singapura, ada referensi lain kah? Silahkan ditambahkan di kolom komentar. Terima kasih 

Comments

Ran Soeky said…
Aku juga gak pernah mudik lebaran. Lebaran keluarga di luar kota malah dateng ke jakarta.. :(
Kalo dengerin temen2 cerita... aku diem, jadi pendengar yg baik aja. hahaha.
Ini keluarga paling cool!! Punya orang tua asik begini mah bikin betah di rumah gak kabur-kaburan.. haha
Jalan-jalan, seneng2, rukun...
Himawan Sant said…
Daddynya Kei memang ... pinteeer milih lokasi liburan, wwkkkkk ..
Yang terpenting si Key bahagia diajak jalan-jalan

Hampir ke semua lokasi keren yang didatangi semuanya free tanpa tiket.
Cuma 1 lokasi berbayar.

Aku mau niru juga aakh :)
Terimakasih ilmu mantulnya, mas Cipu

Tiap ke Singapore aku gak pernah kemana-mana, ---termasuk ke Marlion Park, hahaha. Taunya cuma hotel, makan, hotel, makan :p
Gratis, ada perosoton buat orang gede. Sign me in! :p
Cipu Suaib said…
@ Ran Soeky, kebetulan dapat istri yg memang suka travelling, jadi passionnya sama. Semoga mas bisa nyusul jalan2 juga πŸ‘πŸΌπŸ‘πŸΌπŸ‘πŸΌ

@Mas Himawan Sant, monggo mas, kalau ada referensi tambahan, silahkan dishare ke saya juga yah

@Indi, memang kalau duty trip males kemana mana, tapi sesekali bisalah explore tempat tempat yg ga mainstream, siapa tahu bisa dishare
Rezky Pratama said…
saya susul ke singapur bulan september besok kak
hehe
Bang Day said…
Keren bisa liburan bersama keluarga ke Sin.
Pernah ke sana tapi acara kantor, jadi gak bisa bawa keluarga n gak sanggup bawa juga hehehe
Vicky Cahyagi said…
Nice Travelling. Saya jujur aja ingin ke perpustakaan nasional Singapura disebut2 terbaik di Asia Tenggara. Tapi di yang di Jakarta juga sudah ok.
sekarang nulis trip utk anak yah Cipu hhihihi. gw ngakak baca stuck di tengah2 perosotan hahaha.
dari semua list tempat, gw cm pernah Merlion doang. kayaknya musti kesana deh. Ntah kapan bakalan ke singapore lagi.
Fajarwalker.com said…
Daddynya kei jago banget, dari semua tempat yang dikunjungi cuma 1 yang bayar, hehehehe. Aku jadi terinspirasi.

-Fajarwalker.com
AuL Howler said…
Keren banget
Tempatnya dan daddy juga

Hehehe

AAAAAAAAAHHH PENGEN KE SANAA
Belum pernah keluar negri huhu
Fanny F Nila said…
wajib save bangettttt iniiii :D... selama ini sering ke singapur, tp aku ga prnh jelajah sampe tempat2 di atas... biasanya cuma main ke USS, reverse bungy di clarke quay, trus pulang...

yg admiralty park ama national library wajib banget lah aku datangin kalo ksana lagi ama anak2... kyknya yg admiralty park itu, emaknya jg seneng main slide begitu mas hahahahaha... apalagi ada yg utk dewasa :D

Popular posts from this blog

Tips Kesehatan Buat Calon Pasutri: Tes Kesehatan Pranikah!!!

Jenis Postingan Pelari di Media Sosial

Bidan Tsanawiyah a.k.a Tanta Aji