Friday, August 10, 2012

Travel Agent berkedok Couchsurfing


Pesawat Jetstar yang saya tumpangi mendarat mulus di Bandara Internasional Nadi (baca: Nandi). Lies yang duduk di samping saya masih nampak terpesona dengan bule tinggi di sebelahnya yang ternyata seorang pilot yang sedang liburan dan memilih Fiji karena ingin menyalurkan hobinya, surfing.  Begitu keluar dari pesawat, saya disambut dengan kelompok musik lokal yang memainkan musik mirip dengan lagu-lagu dari Hawai (alah, kayak saya pernah ke Hawai aja). Kami disambut oleh hawa hangat yang membuat saya tersenyum, it feels like home. Namun, berbeda dengan bandara di Indonesia, saya dan Lies tidak dikepung oleh sopir taksi yang setengah memaksa kami masuk ke taksinya. Para supir taksi di bandara Nadi nampak anteng berdiri di dekat taksi masing-masing, menunggu calon penumpang menghampiri mereka. Saya langsung merasa nyaman, tidak ada acara dikerumuni supir taksi, uhuyyyy.
yes, tidak dikerubuti supir taksi 

Bandara internasional yang sederhana
 Saya yang memang mumet thesis tidak sempat booking penginapan di Nadi. Untungnya, Lies yang member couchsurfing berhasil menghubungi seorang member couchsurfing di Fiji untuk ditumpangi semalam. Kami berniat menghabiskan semalam di Nadi dan langsung menuju ke Beachcomber Island, sebuah pulau kecil berjarak 45 menit naik boat dari Nadi. Ternyata, teman Lies sedang tidak Nadi saat kami tiba, namun dia merekomendasikan kami ke member couchsurfing yang lain yang untungnya mau menerima kami.

Saya dan Lies mengambil taksi dan memberikan alamat kepada si supir taksi yang bertampang Bollywood. Saat kami menyebutkan alamatnya, sang supir taksi melirik curiga sambil berkata, “Are you sure you wanna go there? I don’t think the house is appropriate for you”. Saya dan Lies bengong, emang rumah yang kami tuju itu rumah apaan? Rumah bordil? Ah kami tidak mau berprasangka duluan. Let’s see… Pemandangan di luar taksi sendiri tidak jauh berbeda dengan pemandangan di desa-desa di Indonesia, hijau dan berbukit-bukit.
Pemandangan di sekitar bandara Nadi 
 Kami tiba di sebuah rumah panggung di pinggir kota Nadi. Tiga anjing gede sudah menunggu di pagar dan menggonggong dengan lantangnya saat kami turun dari taksi. Lies yang phobia anjing langsung berteriak ketakutan dan berdiri di dekat saya. Pemilik rumah yang kami akan tumpangi ternyata adalah seorang wanita berambut gimbal berumur 40-an dari Eropa yang menikah dengan pria Fiji,  sebut saja di wanita berambut gimbal ini Diana (disamarkan). Diana ternyata adalah couchsurfing ambassador untuk Fiji, tak heran rumahnya kerap dipenuhi para backpacker yang membutuhkan tumpangan. Belum 15 menit kami tiba, Diana langsung menemui kami dan menanyakan destinasi yang kami rencanakan. Setelah itu, dia menawarkan paket wisata ke kami. Saya dan Lies digiring untuk membeli paket wisata dari Diana. Akhirnya kami yang memang bingung tak tahu mau kemana selain ke Beachcomber Island, akhirnya membatalkan trip ke Beachcomber dan memilih Mana Island sesuai petunjuk Diana. Selesai deal untuk trip ke Mana Island serta akomodasinya, Diana terus memberondong kami pertanyaan terkait tujuan kami setelah ke Mana Island. Saya mulai merasa terganggu, kok Diana yang mau mengatur kami mau kemana sih?.  Saya mencoba berdalih bahwa saya akan bertemu teman setelah dari Mana Island. Diana mencoba maklum meski masih mencoba agar saya membeli paket (lagi) dari dia. Diana lanjut bertanya saya mau bertemu dengan siapa. Saya jawab bahwa saya ada teman di Suva yang bekerja di kedutaan (kali ini saya berbohong demi terlepas dari cengkeraman sang travel agent). Diana melanjutkan bahwa dia kenal dengan beberapa orang di kedutaan Indonesia di Suva. Saya tercekat, saya cuman bilang “you won’t know my friend, he was just stationed in Fini last month” (kebohongan lain yang keluar dari mulut saya). Ah si mamak gimbal ini memang travel agent yang tangguh, semangat jualannya tak kunjung surut. Kalau di Indonesia, dia pasti sudah bisa jadi marketing manager di dealer mobil. Sembari bernegosiasi, Lies nampak masih ketakutan dengan tiga anjing gede yang kerap bolak balik di depan kami.
Disambut tiga anjing gede.... 
 Malamnya, saya dan Lies bertemu dengan sepasang backpacker dari Prancis dan seorang backpacker asal Amerika yang juga menumpang di rumah Diana. Rumah itu juga dihuni oleh empat orang lokal yang sekaligus bertindak sebagai koki dan tukang bersih-bersih. Saya dan Lies ditempatkan sekamar dengan pasangan dari Prancis. Seharusnya malam itu, saya dan Lies mengikuti prosesi minum cava (minuman khas Fiji yang terbuat dari akar tanaman). Namun karena kelelahan, saya dan Lies memutuskan istirahat setelah selesai makan malam dan berbincang sejenak dengan tuan rumah dan backpacker lain. Keputusan tidur cepat itu mungkin pilihan yang tepat, karena berbincang bincang dengan Diana memungkinkan kami untuk ditawari paket wisata yang lain lagi. Saya yang alim ini tentu tidak ingin berbohong terus-terusan demi menolak tawaran baiknya. Mata saya sulit terpejam karena tivi di ruang tamu diputar sekencang mungkin. Saya akhirnya baru bisa terlelap jam 2 tengah malam. Anjing anjing Diana tertidur pulas persis di depan pintu kamar saya (sigh).

Keuntungan menginap di tempat Diana adalah makanan disediakan gratis untuk tamunya, mungkin sebagai bentuk kompensasi karena kami yang menginap disitu toh membeli paket wisata dan voucher penginapan dari dia. Namun, yang saya sayangkan adalah couchsurfing yang sejatinya menjadi media penghubung antara traveler dan host berbasis sukarela, rasanya menjadi ternoda dengan digunakannya media tersebut sebagai kedok agen wisata. Apalagi jika kegiatan ini dilakukan oleh seorang yang bergelar couchsurfing ambassador. Parahnya lagi, agen wisata berkedok couchsurfing ini berupa jaringan dan terorganisir. Saya tidak tahu apakah harga yang diberikan kepada saya adalah harga normal atau harga yang sudah di mark-up.
Suasana kamar di rumah Diana... 
 Keesokan paginya, saya, Lies dan pasangan Prancis diantar menuju ke pinggir pantai untuk selanjutnya naik ke sebuah perahu boat berkapasitas 12 orang. Untuk deal kali ini, saya harus berterima kasih ke Diana karena naik boat kecil ternyata jauh lebih murah dibanding menggunakan kapal-kapal besar menuju pulau kecil tujuan kami.  Yes, I am ready for Mana Island, bye bye Mrs. Couchsurfing ambassador and bye bye three big noisy dogs…. Till we meet again.. Opsss, I don’t want to meet you and your dogs again.

20 comments:

merry go round said...

Yeah, kayaknya nama besar coachsurfing makin tercemar aja ya. Sayang banget organisasi sebesar dan sesolid itu harus tercemar namanya krn beberapa anggotanya yg menyalahi semangat awal pendirian coachsurfing.

nando.gino said...

Ini sih pendapat gue ya cipu. Sebenarnya, you do have right to say no. Jadi bisa aja bilang gak pas dia menawarkan, jangan merasa gak enak ke itu orang daripada pada akhirnya merasa gak enak ke diri sendiri.

Ehtapi, dari tulisan lu ini gue jadi tau deh, elu itu couchsurfer juga ya ? wah-wah-wah...dunia sempit #eaaa

Kapan-kapan kalo gue ke tempat lu bisa ng-host kan ? jangan ditarik bayaran ya

Mila Said said...

Hhmmmm bagus juga ini ide bisnis nya, jd pengen nyoba cara si makmak gimbal ntu hihihiy....
Eh tp klo coachsurfing kan lu bisa kasih testimoni ttg org yg lu tumpangin kan?

obat reumatik tradisional said...

ikut menyimak ya gan ..
seru banget denger ceritaya ..hehe

damz said...

Waaah, ide bagus.. harus ditiru nih.. Malah kalo gue sih ntar mau narik bayaran buat makan dll :p *couch doang yg gratis!*

BaS said...

Couch surfer itu opo btw? :D

Baca cerita kamu itu menyenangkan, seperti menelisik diary pribadi

pinkpower said...

Akhirnyaa..dilanjutin..
selesain ya bang ;)
seruuu.. hehehe

morishige said...

modus baru tuh bang.
kalo banyak duit sih gpp.. kalo buat yang pas-pasan malah jadi meresahkan. belum apa-apa udah ditawarin paket. hahaha.

nenny said...

waaah...ada juga ya travel agent ginian

rental mobil said...

Buat pengalaman kita juga nih, makasih udah bagi bagi pengalaman.

Secret Room of Big Sister Little Sister said...

Hei Cipu, ada baiknya tulis di referensinya apa yg lu alami, biar yg lain juga 'aware'. Atau kenapa gak sekalian tulisan ini lu tulis ulang dalam bhs Inggris #tambahkerjaankan :)

Andra said...

Nice blog, you travel a lot and had plenty good stories.

james said...

jadi kaya ikutin travelingnya sungguhan hahaha

Pondok Print said...

sepertinya emang begitu couchsurfing makin jelek aja namanya

Mayya said...

Berarti harus waspada juga yah cipu...

rental mobil surabaya said...

asyiknya bisa jalan-jalan.. ><

iklan baris tanpa daftar said...

ditunggu postingan berikutnya yang gak kalah serunya..

obat jantung koroner said...

emang dah.. tulisan cipu ini ta ada duanya... asik2... bacanya jadi betah...

Vari Sapi Lucu said...

Lg blogwalking soal fiji eh mndaratdsini.
Btw udh dilaporin belum di mak gimbal ini ke couchsurfingnya? Kita bisa kok report praktek ngaco gini ke couchsurfing.

Salam kenal ya dari www.travelingcow.com

Anonymous said...

bener banget tuh bro, ane juga udah deactive di CS, ngerasa cuman dimanfaatin doang, awalnya ane rajin ikutan gathering and travelling di CS tapi lama-lama ngerasa ada yg aneh:

1. ane liat cs daerah lain pada buat kaos CS trus ane usulin ke temen2 CS buat bikin kaos juga, kebetulan ane punya kenalan tukang sablon, ee.. malah diprotes katanya ga sesuai ama tujuan CS yang non komersil, trus ane dikasih suruh baca guidlinesnya gitu, ya udah ane terima coz alasannya juga awalnya menurut ane masuk akal

2. anak-anank CS kalo gathering di resto itu-itu lagi, lama-lama ane bosen trus ngusulin buat gathering ke rosto lain yg lebih fresh and muraahhhh, eee... malah dibilang ga boleh promo iklan gitu, truss ane mikir kalo yang ngajakin tim moderator oke-oke aja ga da yg nglarang tapi pas member lain (diluar tim moderator dan kawan-kawan) yang punya usul malah dicaci maki

setelah nyari info kesana sini ternyata bukan cuman ane yang digituin ternyata dari gossip yang beredar memang CS itu bisnis mereka (udah kerjasama dengan resto tertentu buat gathering) jadi kalo ada yg mau buka lapak disitu langsung diusir trus katanya bule-bule yang ada disitu juga bule bayaran alias sewaan biar banyak yang minat gabung ke CS (gubrakk tepook jidaaatt)

Our Team

Video of the Day

Contact us

Name

Email *

Message *