Dorm mate/house mate for a lazy student like me (Part 1)


Masa-masa mahasiswa memang menyimpan sejuta cerita, apalagi yang judulnya mahasiswa rantau yang harus ngekos karena jauh dari orang tua atau memilih untuk tidak menumpang di rumah saudara/kerabat. Satu hal yang mungkin menjadi tantangan tersendiri bagi mereka yang ngekos adalah urusan perut. Mungkin urusan mencari makan tidak terlalu menjadi masalah bagi mahasiswa Indonesia yang ngekos mengingat banyaknya pilihan makanan di sekitar kawasan kos-kosan/pondokan dengan beragam range harga, mulai dari yang porsi kuli harga proletar hingga porsi diet harga borjuis. Jadi, makanan tinggal menyesuaikan dengan kocek. Tanggal baru mungkin bisa nongkrong di pizza hut, tanggal tua bisa ngutang di warung ibu kos, hehehe.

Pengalaman ngekos di atas tentu bukan pengalaman saya saja. Nah bagaimana ceritanya jika ngekos nya di negeri orang? Cerita nya menjadi sedikit berbeda. Adalah saya yang tidak punya pengalaman memasak tapi doyan makan. Adalah saya yang terdampar di Jepang dengan beasiswa pas-pasan. Meski terdengar keren bisa ikut program pertukaran ke Jepang, saya  mengalami sejumlah kendala disana. Kendala utama adalah saya sangat cocok dengan makanan disana, namun kocek saya yang kurang cocok dengan harga makanannya, hahaha. Walhasil, awal awal tinggal disana, saya kerap menikmati menu buatan sendiri yakni: nasi + miso shiru instan + abon bawa dari Indonesia + Telur mata sapi…. Lumayan bikin eneg.

Asrama saya adalah asrama pria untuk mahasiswa asing yang isinya mahasiswa-mahasiswa rantau dari beberapa negara. Asrama kami dilengkapi dapur bersama dan meja makan besar. Suatu hari saya sedang makan siang di asrama dengan menu “as usual” saya. Saat mulai menikmati makanan , seorang teman asrama, mahasiswa PhD dari Nepal, menghampiri.

Hey, I observe you always have the same menu every day” (Hai saya liat kamu menunya sama tiap hari).

I can’t cook,” (Saya ga bisa masak), jawab saya sambil memandangi menu teman Nepal ini. Gila, menunya kari ayam buatan sendiri. Bikinnya cepat lagi. Terus terang saya ngiler. Kari ayam di piringnya dia itu sungguh menggoda iman.

I am Thapa by the way. You are Cipu right? Alfa’s friend”, (Nama saya Thapa, kamu Cipu kan? Temennya Alfa).

Saya mengangguk.

Help me finish my curry, it’s too much for me,” (tolong bantu saya habiskan kari ini, porsinya banyak banget) Dia menyodorkan piringnya yang saya sambut dengan gaya tame tame dove (jinak jinak merpati)

Karena merasa si Thapa ini sudah baik mau menawarkan makanannya, saya yang ngerasa ga enak pun menyodorkan piring saya “Help me finish my egg, I had too much”. (bantu saya habiskan telur saya, saya sudah makan kebanyakan telur). Si Thapa kontan tergelak. Tapi dia tidak kunjung menyentuh piring yang saya sodorkan. Saya yakin dia tak tega menyakiti perutnya dengan mencicipi makanan ala kadarnya versi masterchef gagal dari Indonesia.

Hening sejenak.

Cipu tonight you cook the rice and I’ll come home to cook the rest”, (Cipu ntar malam kamu masak nasi yah, saya akan pulang (dari lab) untuk masak lauknya).  Thapa menawarkan bantuan. Saya langsung sumringah dan gak berani nolak. Ini adalah pintu menuju kebebasan menu standar.  Ini mungkin ekspresi ke-iba-an Thapa akan menu makanan saya yang sangat melarat itu. Hari itu sebuah "gentlemen agreement" terlontar sebagai bentuk "South South cooperation" antara Indonesia dan Nepal. Meski Nepal itu negaranya lebih miskin dari Indonesia tapi dalam konteks kerjasama ini, saya sebagai orang Indonesia adalah sang penerima manfaat, bukan sang pemberi manfaat. Jadi salah kalau dibilang ini bentuk simbiosis mutualisme. Menurut saya ini adalah simbiosis parasitisme, dimana saya adalah sang parasit, hehehehe.  

Sejak saat itu, urusan makan saya makin teratur. Thapa yang anak S3 dan sibuk di lab tahu betul bagaimana menciptakan masakan yang enak dengan bahan alakadarnya dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Sedangkan saya, sang asisten chef, tentu turut andil di dapur. Pekerjaan saya tak lain dan tak bukan adalah memasak nasi dan mencuci piring.

Bagi teman-teman yang ga bakat masak dan terlalu malas untuk belajar memasak, bisa mulai hunting temen-temen dorm atau housematenya yang bisa masak. Belajarlah untuk buat deal yang intinya “Lu Masak, Gue Cuci Piring”.  Such deal is worth trying, it may work lho..

Boys cook boys eat ... Rombongan chef dan kitchen hand nya (saya). Ki-ka: Phin, Alfa, Me, Thapa, Bandara dan Kang

Comments

Mayya said…
Seru banget cipuuuu! Trus masakan mereka enak2 gak? Apa aja sih masakannya? *penasaran tingkat dewa*
moenas said…
pengen bangettt saya kesana tapi apa mau dikata tohh makan saja sulit hik..hji,..
Mila Said said…
selain cuci piring, bisa juga nawarin kupas bawang ato potong ayam kan cips? bwahahaha....
athir said…
hahaha LOL seLOL LOL nya...
mantep nih ... hiihihi nice posting
Goiq said…
dulu waktu kuliah dan masih kos yang penghuninya semua cowo, saya juga sering masak bersama para lelaki lain. Saya dulu juga gak bisa masak. gara-gara sering masak bareng itu jadi lumayan bisa masak.. ada untungnya juga :D
arqu3fiq said…
Ah cipu kun milih enaknya doang, lain kali belajar masak ya. Hehehehe...untung temannya baik-bak semua. Ganbate!
cipu said…
Tunggu part 2 nya, pasti akan bilang: saya adalah mahasiswa terberuntung di dunia
cipu said…
Si Thapa ini ahli masakan kari dan bikin sup sup gitu. He is jolly good
cipu said…
Insya Allah bisa, asal rajin lamar2 deh kalo ada kesempatan
cipu said…
Wah sang saksi kehidupan mahasiswa saya pun muncul :D
cipu said…
Athir, yang bikin LOL yang bagian mana?
cipu said…
Saya emang ga nafsu masak, saya lebih ber-nafsu makan :D
Ira said…
*duduk manis menunggu part 2 * :)
pinkpower said…
beneran itu namanya bandara,bang?? :O
athir said…
semua bagian kak :))

etapi yg paling lucu itu : "Lu masak gue cuci piring"
Seagate said…
Kalo saya lihatnya sih masih tetep simbiosis mutualisme mas, kan mas yang kebagian cuci piring si thapa hehehe
Ikut menyimak artikelnya Gan :-)

Salam,
felicity said…
Haha...keren tuh 'south to south' cooperationnya... solusi yang baik buat kedua pihak

Gw di sini juga sama, buat urusan domestik di rumah. Cuci piring dan masak gw, cuci baju dan bersih2x halaman: hubby. Secara gw males nyuci baju dan nyapu halaman rumah yang mayan menguras energi....makanya gw seneng banget dengan domestic agreement kayak gini hehe :D
Audrey Subrata said…
waduh kalo kayak gini kayaknya ga ada yang mau jadi room mate gua bang, soalnya gue kan cewe yang ga bisa masak dan males cuci piring. #eaaaaa

salam kenal. :D
Elsa said…
gak papa gak bisa masak, yang penting bisa cuci piring!
hahahahhahahaaaa....
tour and travel said…
keren.. temannya orang asing tuh.. hahaha
wah.. asrama internasional yah?
iklan baris said…
thanks sudah sharing pengalamannya..

Popular Posts